Bagaimana Rasanya Pertama Kali Menyusui?


Jadi artikel ini muncul karena ada yang mencari gimana rasanya pertama kali menyusui di artikel saya. Trus saya pikir-pikir, ohiya juga ya, kenapa gak saya bikin aja ya topik ini, toh juga sekalian untuk dokumentasi?

So, artikel ini saya peruntukkan untuk semua mommies yang masih jadi pejuang ASI seperti saya, ataupun siapapun yang sedang hamil.

Oke baiklah, kali ini saya mau cerita pengalaman saya seputar menyusui Rissa ya.

Melahirkan Narend 5 tahun lalu, tepatnya tahun 2014, dan melahirkan Rissa 2019 lalu, dua-duanya membawa pengalaman yang berbeda. Sama halnya dengan pengalaman pertama saya waktu menyusui.

Nah, mumpung anak-anak masih kecil, belum terlalu lama juga rentang waktu saya melahirkan, gak ada salahnya saya coba menuliskan pengalaman saya waktu menyusui pertama kali.


Sempat merasakan IMD?

Kalau ditanya, alhamdulillah baik Narend maupun Rissa, dua-duanya sempat IMD (Inisiasi Menyusui Dini). Walaupun berbeda ceritanya. Kalau Narend, sesaat setelah lahir, ditempelkan ke dada saya, dia langsung mencari puting saya, dan gak dalam waktu lama, dia langsung dapet loh! 😁

Nah, beda cerita lagi kalau Rissa. Sesaat setelah lahir, ditempelkan ke dada, malah gak ada usaha mencari, malah diem aja 😁 lalu saya inisiatif untuk nyodorin puting saya ke mulutnya. Sesaat puting saya udah sampai ke mulutnya, malah diem aja gak nenen. Bingung sayah 😁 tapi untungnya tetap saya perkenalkan puting saya, walaupun dia gak ada usaha-usahanya acan buat nenen 😁 karena prinsip dasar IMD kan bukan seberapa banyak si bayi minum ASI, tapi ya perkenalan puting ibunya sejak dini. Gitu aja.

Tapi alhamdulillah dua-duanya proses IMD nya berlangsung selama 60 menit 😁 karena rumah sakit tempat saya bersalin sangat pro ASI dan pro normal.


Puting sempat luka gak?

Beda anak, beda cerita. Waktu menyusui Narend dulu, saya sama sekali gak pernah ngalamin puting lecet. Narend lihai banget nenennya. Tapi saya sering dengar dari orang-orang, termasuk cerita adik saya sendiri, gimana rasanya kalau puting luka. Dan akhirnya saya jadi ngerasain sendiri.

Puting saya luka dong, tepat saat Rissa berusia 2 hari! 😵

Padahal ini anak kedua, saya gak berpikir saya gak akan ngalamin yang namanya puting lecet. Lha wong udah mahir alias seniorlah ceritanya 😁 ternyata, yang mahir ya saya, tapi ya Rissanya gak 😒

Bisa lecet gitu karena Rissa saat itu gak sabaran mau nenen. Trus ditambah lagj latch on (perlekatan dengan puting) saya aja gak bener, jadilah luka. Saat menyusui perih luar biasa.

Puting saya luka, bagian kulit luarnya terkelupas bagian bawah. Buat yang udah pernah ngerasain, pasti tau rasanya.

Perih? Sangat! 😵😫

Berdarah gak? Iya.

Setiap menyusui, saya menangis kesakitan. Rasanya saya gak kuat.

Lalu apa yang dilakukan?

Pertama, tetap disusui. Karena obat puting luka ya ASI. Jadi setiap setelah nenenin saya oleskan ASI saya yang tumpah, bekas minum si Rissa. Daripada kebuang kena baju, lebih baik saya oleskan saja ke puting saya. Karena kalau gak disusui, payudara kita kan jadi bengkak? Nah, kalau terlalu bengkak, otomatis badan kita juga gak enak kan. Bisa-bisa nanti malah jadi demam. Wah malah tambah repot nantinya.

Kedua, sebelum nenenin, saya oleskan dulu Nipple Cream. Kali ini saya memakai Nipple Cream dari Pure Mom. Harganya IDR 70ribu. Nipple Cream ini food grade, jadi aman bila termakan oleh bayi. Mengandung provitamin B5, vitamin E dan Olive Oil, Lanolin Free dan no added fragrance. Memang gak ada baunya sama sekali. Dan aman digunakan setiap saat.




Ketiga, waktu payudara bengkak, jangan langsung disusui ke bayinya ya, karena puting sedang keras, bisa-bisa sakit banget. Nah, solusinya kamu bisa mengkompresnya terlebih dahulu dengan washlap dan air hangat-hangat kuku ya. Sampai putingnya lembut, ASI nya sudah terpancing keluar sedikit, nah baru deh disusui lagi.

Biasanya kalau aliran ASI nya baik, satu kiri disusui, yang sebelah kanan ikut LDR (Let Down Reflex) alias ASI nya keluar mengucur dengan sendirinya. Alias toleransi 😉

So far saya ngerasa puting luka itu gak lama kok, mungkin sekitar 2 mingguan kali ya. Lukanya lama-lama tertutup sendiri.

Sekarang sih sudah hampir berjalan mau 3 bulan, udah gak ada lagi deh drama puting lecet, atau puting luka. Karena kan kalau udah mau 3 bulan, bayi udah lihai minumnya, udah tau perlekatan ke puting gimana 😋


Pernah ngalamin down gak saat menyusui?

Pernah. Walaupun udah anak kedua, tetap aja ada dramanya. Tepatnya sih saat awal-awal melahirkan ya, ya sekitar 2 mingguanlah. Lagi capek-capeknya, kurang tidur, bangun tengah malam cuma buat nyusuin. Akhirnya karena saya kurang tidur, pagi-paginya saya jadi pusing banget. Kan saya harus mengatur stamina, bagi-bagi waktu, untuk menyiapkan sarapan suami dan Narend, beres-beres rumah semuanya.


Apa yang dilakukan supaya stamina dan pikiran tetap oke saat menyusui?

Simple sih, optimalkan waktu saat bonding time. Saat menyusui, tatap wajah bayi kita dengan penuh kasih sayang. Lupakan sejenak pekerjaan rumah dan pribadi yang menumpuk dan menggunung. Saat melihat mata bayi kita, pasti akan merasa bahagia. Melihat dia menyusui dengan lahapnya.

Saat menyusui itu memberikan manfaat positif untuk si ibu dan bayinya. Browsing deh. Salah duanya adalah ibunya bisa sebagai me time, dan bayinya juga memperkuat bonding bersama ibunya.



Bayi itu bisa ngerasain banget loh kalau kitanya stress, gak happy, banyak pikiran, dan sebagainya. Saya gak mau kembali terulang saat menyusui Narend dulu. Bawaannya mau marah-marah terus, karena saya stress pekerjaan rumah kok gak kunjung selesai, sementara saya harus menyusui per 2 jam? Bisa gila saya!

Tapi apa sekarang? Alhamdulillah semua bisa terlewati. Anaknya udah 5 tahun sekarang 😙

Kalau ngerasa aliran ASI nya kurang lancar, dan stock ASI nya kurang, jangan segan-segan minum booster ASI. Banyak sih rekomendasinya. Googling aja. Kalau saya minum kombinasi dari blackmores for breastfeeding dan Herbs of Gold.



Kalau dulu pengalaman waktu menyusui Narend, saya sama sekali gak minum booster ASI. Padahal ya, aliran ASI saya ya cukup doang, gak dicampur sama susu formula juga. Saya cuma mengandalkan makan sayuran hijau setiap hari, konsumsi kacang hijau, pikiran diusahakan selalu bahagia, sering pumping per 2 jam 😁

Padahal mah suami udah sediakan booster tea di meja, beli 1 botol besar, gak saya minum, karena saya terlalu principal, bahwa ASI SAYA CUKUP. Sampai expired gak saya minum. Padahal mah kalau minum dan ASI nya jadi berlebih ya gapapa juga kan? Gak ada yang nyinyir juga ASI saya luber karena terbantu vitamin. Maksudnya kayak pengen orang-orang gitu, bahwa ASI saya lancar dengan sendirinya tanpa bantuan apa-apa 😋

Kalau ngerasa capek dan butuh istirahat, istirahatlah. Siapapun pasti pernah ngerasa capek. Apalagi yang menyusui. Kalau saya lagi ngantuk, dan ngerasa pengen banget tidur saat itu, yaudah tidur aja, biasanya saya ikutan tidur bareng sama Rissa saat menyusui. Pokoknya dalam sehari, kita harus ada waktu untuk istirahat. Berapa lamanya ya tergantung kebutuhan aja. Sekali tidur saya durasinya 1,5 jam selama 2x.

Rissa usia 2 bulan 13 hari

Penat? Bad mood? Butuh refreshing? Recharge mood? Jalan-jalan aja. Bawa bayi ke mall. Atau ke nuansa outdoor. Ya jalan-jalan aja muterin mall. Kalau saya sih buat ngilangin bete, bisa ke departemen store atau ke supermarket. Liat barang-barang kebutuhan rumah tangga, atau liat-liat baju, udah bikin saya recharge energi and mood lagi.

Butuh refreshing tapi gak bisa keluar rumah? Kalau saya sih pertama window shopping, saya mampir-mampir ke beberapa ecommerce langganan, saya liat-liat kosmetik atau baju baru, hijab baru, searching ada diskon apa gak 😝 trus liat peralatan fotografi, dan sebagainya. Trus saya buka youtube, nonton yang sesuai hati. Biasanya saya mampir buat liat trailler film-film baru, atau review buku, review film, reviee kosmetik, ya anything that makes me happylah 😉

Terkadang kalau dipikir ya waktu 24 jam kok ya ngerasanya kurang ya? Baru juga ngerjain beresin baju, anak udah nangis lagi. Bayi nangis, eh si kakaknya minta perhatian untuk dikelonin saat tidur. Mau kerja buka laptop, eh tau-tau udah sore aja, waktunya masak buat makan malam 😪 kapan me-time and istirahatnya kalau begini?

Kuncinya di management waktu. Kalau saya cara atur waktunya, semua harus ontime. Jam berapa saya harus kerja, harus jemur Rissa, bagi waktu ke Narend, nyiapin sarapan bapaknya, dan sebagainya. Apalagi di rumah saya ngerjain semuanya sendirian. Saya harus jaga kondisi badan supaya gak drop and tetap sehat.

Jaga emosi dan kesehatan. Memang susah. Tapi harus dilakukan. Jaga pikiran supaya tetap on track, supaya tetap happy. Karena kalau stres bisa berpengaruhke kuantitas dan kualitas ASI.

Eh curhatan saya udah panjang ajaaa 😁

Intinya sih, menyusuilah dengan keras kepala. Jangan pernah berpikir ini semua ada beban. Toh kita hamil dan menyusui kan memang semua kita yang rencanakan.

Ohya, jangan pernah down ya kalau lihat hasil perahan ASIP oranglain atau temen 😁. Jangan baperan ya. Karena beda orang, beda kondisi. Gak bisa disamakan. Ada yang sekali pumping bisa dapat ratusan ml, ada juga yang butuh waktu lama untuk bisa dapetin 100ml.

Semoga bisa menyusui sampai 2 tahun nanti.

Yang masih berjuang menyusui, tetap semangat ya 😊💪

Aniway, makasih banyak ya buat kamu yang udah mau membaca sampai selesai.
Semoga bermanfaat apa yang saya sharing disini 😊

24 comments

  1. Ilmu baru nih buat aku, yg nantinya jadi calon ibu juga hehehee
    Kalau liat drama kakak2 perempuan aku saat menyusui emang begitu mbak, huhu.. sampai ada yg disapih sebelum 2th karena seringnya luka itu PD nya
    Makasih banget buat sharingnya Mbak Oline
    Semangat menyusui untuk adek Rissa ^_^

    ReplyDelete
  2. Selamat ya Mak untuk anK keduanya.

    Dulu waktu nenenin anak pertama juga aman saya. Ini yang kedua suka ngegigit . Yang pertama gak IMD karwna RSnya pro sufor, kalo yang kedua ada IMD, tetapi saya yang gak kuat. Akhirnya gak sampe 10 menit udahan.

    ReplyDelete
  3. Risaaaa gemay amaattt bayiiii😍😍😍 semangattt ASI nya yak mba Oline. Jadi mamak jaman now asyik bgt, karena banyak produk yg bs ngebantu manakala ada kendala saat meng-ASI-hi buah hati

    --Bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  4. Setiap kehamilan, kelahiran dan proses menyusui memang selalu ada cerita ya, Mbak. Aku baik Najwa juga Najib ceritanya juga beda-beda. Alhamdulillah waktu Najib malah lebih mandiri dan gak gampang baper meskipun gak ada yang bantuin. Mungkin karena kondisi juga. Malah jadinya lebih survive ASI pun juga jauh lebih lancar. Yang penting stay happy ya Mbak Oline. Selamat MengASIhi hingga 2 tahun nanti. Amiin.

    ReplyDelete
  5. Bunda pertama kali kali menyusui fibAntu oleh Zuster memompa susu karena puting susu bunda tuh sulit dihisap oleh baby, jd baby minum ASI dari botol. Lama lama puting membentuk barulah baby bisa langsung mimik ASI. TAPI tidak sampai 2 tahun, hanya 5 bulan saja sesuai cuti hamil plus total cuti yg masih ada.

    ReplyDelete
  6. Luar biasanya ya mak jadi ibu seperti ini.. Akupun juga dulu awal juga masih berusaha mengasihi.. Tp cm sampe 8bulan si..

    ReplyDelete
  7. Pertama-tama pujian buat Oline yg tangguh nih segalanya dihadapi dengan tegar dan dan sadar semuanya adalah sdh Oline rencanakan, Allah meridhoi. Dengan berpijur begini gak ada lg yg harus dikeluhkan apapun yg terjadi sebagai konsekuensi punya anak, hehe..kedua Rissa yg tidur pulas keliatan tuh dari kedua kakinya "sekkel" pake banget berkat ASI dan kasih sayang Oline. Baca postingan Oline gak ada yg terlewatkan, bunda bacanya seolah bunda ini "Bumil" hehehe... Do'a bunda semoga rencana apapun utk anak ketiga sukses ya. Lv u all

    ReplyDelete
  8. Mba Olin makin cantik lagi abis lahiran. Ternyata gitu ya Mba, beda anak bakal beda cerita. Well noted buat aku yg masih newbie :D

    ReplyDelete
  9. Subhanallah Oline semoga menyusui dengan keras kepala nya berhasil sampai dua tahun ya.

    Salut dengan Oline yang pengetahuan nya udah banyak dan rajin menimba ilmu juga

    Aku sempat pas anak pertama karena ga ada yang support jadi sedih melulu. Akhirnya ya gitu deh, susunya sedikit. Maafkan ibumu ya bang 😰

    ReplyDelete
  10. Meskipun udah lama, aku masih inget banget saat puting lecet karena menyusui. Waktu itu anak pertama dan kayaknya aku belum pengalaman kan ya? Kalau anak kedua alhamdulilah lancar jaya, hehehe

    ReplyDelete
  11. Keknya aku ngalamin semua deh hahaha, tapi aku gak pernah mengalami IMD. Zaman itu abis lahiran ya langsung dibersihkan dan terpisah boboknya. Masalah ASI ini emang seru, aku juga pernah ngrasain PD bengkak, puting lecet, dan ASI sedikit pas anak pertama, kapok deh rasanya, makanya pas anak kedua udah setelan kenceng sebelum melahirkan. Udah makan makanan untuk lancar asi, abis melahirkan rajin memijat PD supaya gak ada sumbatan yang menyebabkan bengkak, memperhatikan banget posisi mulut bayi dan puting saat menyusui dan rajin mengoles puting dengan ASI dan madu setiap selesai menyusui. ALhamdulillah kelahiran berikutnya urusan menyusui gak lagi bermasalah

    ReplyDelete
  12. Pas anak pertama rasanya nyusui susaaah. Kok kaya ga pas di mulutnya. Setelah beberapa hari baru bisa luwes. Anak kedua ketiga sih udah biasa hihi.

    ReplyDelete
  13. Duh udah nggak ingat heheee. Ntar kalau punya cucu masa jawabnya nggak ingat ya? Kusuruh aja anakku baca artikel ini. ��

    ReplyDelete
  14. Aku ngrasain bener2 msnyusui itu anak ke dua mba. Anak pertama, aku banyak pake sufor..trus anaknya bingung puting. Dulu masih ditiinggal kerja. Anak ke dua, bisa dibilang full asi. Ngrasian juga puting luka yang sakitnya minta ampun..ngrasain mudahnya nge-asi karena klo bayi bangun, tinggal buka baju tanpa repot2 ke dapur mbikinin susu...

    Anak ke 2, sampe 3 tahun baru bisa disapih mba

    ReplyDelete
  15. Rasanya sakitt mba.. haha apalagi asiku blm keluar waktu itu..

    ReplyDelete
  16. Alhamdulillah..dua anak dua cerita ya Mbak
    Semoga keduanya sehat, ASI Rissa sampai lulus juga. Bener-bener inspiratif sharingnya dan pasti bermanfaat buat para Busui baru:)

    ReplyDelete
  17. Alhamdulillah Narend dan Rissa sama melalui proses IMD yang relatif cepat, dalam kurun waktu 60 menit. Beda anak, beda respon/perilaku ketika IMD ya.

    ReplyDelete
  18. Berkaca dari Kakak2ku sih kesemua anaknya ASI sampai 2 tahun dan lancar. Nah beda ibu, beda anak, beda cerita juga. Intinya jadi Busui tuh emang kudu hepi

    ReplyDelete
  19. tiap menyusui selalu ada dramanya yaa. Syukurlah sekarang mulai lancar. Masa-masa awal memang kadang berat, belum lagi dengar omongan orang yang bilang ASI seret atau apalah.

    ReplyDelete
  20. Semangat menyusui ya Mba Oline, stay healthy and happy pokoknya deh. Mudah-mudahan bisa full mengASIhi sampai 2 tahun. Pengalaman puting lecet itu memang bikin pengen tereak nangis, perih banget

    ReplyDelete
  21. Masa awal-awal menyusui memang tiada tara. Puting periiih. Tiap kali menyusui, 4 kalinya selalu begitu. Anak pertama dan kedua berhasil sampe puting sembuh kedua pyd. Nah anak ketiga dan keempat deh, puting kanan gak kuat. Jadinya menyusui cuma sebelah. Andai dulu tahu ada krim kayak gini, mungkin aku sukses menyusui pake 2 pyd kiri kanan. Semoga ibu2 sekarang bisa mendapat manfaat deh. Biar menyusui bisa maksimal

    ReplyDelete
  22. perjuangan ibu ya... kalo pengalaman saya.. ada perawatan sejak beberapa minggu sebelum HPL.. Semangat mengASIhi..

    ReplyDelete
  23. Baca cerita Oline yang detail jadi inget masa-masa menyusui 10 tahun lalu, banyak yang sama prosesnya. Bedanya dulu nggak tau nipple akunya, hihihihi

    ReplyDelete
  24. Pengalaman IMD betul-betul menyennagkan. Dulu sampai 2jam karena lahiran di bidan. Terharu rasanya ya mbak. Tapi setelah itu perjuangan baru di mulai..hehehe

    ReplyDelete