Begini Cara Saya Menghilangkan Jerawat Selama 1 tahun


Kulit wajah saya termasuk yang acne prone, makanya saya sudah mulai jerawatan sejak kelas 5 SD. Dulu sempet dikatain JELITA. Bukan cantik jelita, tapi melainkan Jerawat Lima Juta sama anak-anak SD yang piyik-piyik, ngatain saya kalau lagi lewat di depannya mereka. Hvfftt.

Berlanjut saya SMP. Disini bisa dibilang jerawat saya panen banget. Sayang dulu belum ada handphone, jadi saya gak bisa abadikan jerawat saya *halaah*. Lalu sempat sembuh, karena gak ngerti banyak soal gimana caranya merawat kukit, akhirnya langsung pakai obat jerawat yang ada di drugstore waktu itu. 

Kemudian kambuh lagi waktu saya kerja kantoran di tahun 2006-an. Mana waktu itu saya lagi kerja sebagai Customer Service lagi, yang dijual kan wajah saya, mau gak mau deh saya ke dokter kulit waktu itu.

Yeaa kan ceritanya udah punya gaji, jadinya bisa (sedikit mengerti) cara merawat kulit 😁

Sembuh? Iya dong. Malahan waktu banyak yang memuji kulit saya saking mulusnya, lha wong kocek yang saya keluarkan gak murah juga, ya wajar aja siy kalau hasilnya sebanding. Jadi worth it lah.

Lalu jerawat itu datang lagi saat kenal sama yang namanya skincare. Sering coba brand ini itu, tapi tidak diiringi dengan pengetahuan gimana caranya merawat wajah yang benar. Belum lagi saya jerawatan karena pernah facial di salah satu salon kecantikan. Setelah facial kulit wajah saya jadi acak kadul, jerawatan jadi tumbuh subur disana sini. Malahan sebelumnya, sebelum saya kenal skincare, cuma kenalan sama make up, sejak jadi beauty blogger, kulit saya malah fine-fine saja.



Nah, sejak saat itulah saya jadi belajar tentang bagaimana merawat kulit yang baik dan sehat, mengenal setiap kandungan yang tertera pada produk skimcare, yang terpenting adalah mengenali jenis kulit sendiri itu apa.

Alhamdulillah sih setelah 1 tahun sekarang kulit wajah saya sudah normal dan sehat. Kalaupun ada jerawat, paling hanya tumbuh satu atau 2 aja menjelang atua sesudah haid. Selebihnya sih gak.

Baca : Bye-bye Jerawat Gendut dengan Derma Angel

Nah, begini cara saya say goodbye dengan jerawat :

1. Mengenal jenis kulit sendiri. Kalau dulu kulit saya termasuk jenis yang oily. Tapi sekarang sejak saya menerapkan pola hidup sehat, kulit wajah saya jadi berubah menjadi normal to oily. Memangnya jenis kulit bisa berubah? Bisa dong. Apalagi kalau pola makan dan hidup kamu juga berubah.

2. Memakai produk sesuai dengan jenis kulit.
Kalau dulu karena gak kenal sama jenis kulit sendiri, pakainya ya asal juga. Pakai aja produk untuk all skin types, kelar. Ternyata malah makin parah. Trus dulu juga menggampangkan aja, kirain kulit saya bisa bersahabat dengan semua produk, ternyata gak 😁

3. Kasih jeda waktu jika ingin mencoba brand baru. Jangan sarkasme, alias brutal. Selow aja. Minimal kasih jeda waktu 2 mingguan. Kasih waktu kulit untuk beradaptasi.

4. Kenali penyebab terjadinya jerawat kemudian segera atasi.
Jerawat jangan lama dibiarkan. Harus cari tahu dulu penyebabnya apa. Misalnya apakah jerawat karena makanan, alergi atau hormon?
Lalu pakai obat jerawat. Waktu itu saya pakai obat jerawat yang ada di drugstore. Saya udah gak pernah lagi yang namanya ke dokter kulit, selain mahal, saya gak mau ketergantungan aja 😊
Alhamdulillah bisa juga tuh lepas dari treatment di dokter 😉

5. Bersihkan wajah sampai benar-benar bersih, setelah bermake up, setelah beraktivitas seharian, dan sebelum tidur. Bersih sampai wajah siap menerima skincare atau make up. Jangan sampai ada residu atau sisa-sisa make up yang tertinggal. Karena sisa make up itu bisa menyebabkan jerawat.

6. Cuci peralatan make up secara berkala. Cuci kuas ataupun spons make up secara rutin.

7. Jangan pernah meminjamkan peralatan make up khususnya kuas atau spons kepada oranglain. Jika sudah terlanjur meminjamkan, segera cuci dan keringkan.

8. Jangan pernah memakai make up atau skincare yang sudah kadaluarsa.

9. Rajin merawat wajah (exfoliasi alami seminggu 2x dan exfoliasi chemical sebulan sekali). Ini penting untuk menghilangkan komedo (yang berpotensial jadi jerawat) dan menghempaskan jerawat kecil yang bikin kulit wajah beruntusan.

10. Tidak memencet jerawat saat jerawat lagi meradang, apalagi jika tangan kamu kotor, bisa jadi tambah jerawatan deh. Karena kalau sudah jerawatan, susah sembuhnya, belum lagi kalau nanti ada bekasnya 😪

Ohya, kalau mau cobain obat jerawat juga jangan brutal ya. Cobain dulu 1 brand, lihat dan pantau hasilnya gimana. Paling tidak selama 1 minggu. Kalau gak berhasil, bisa ganti dengan brand lain. Karena dulu saya juga sempat brutal mau coba obat jerawat. Di rumah obat jerawat ada sekitar 3 brand, saya beli pada satu waktu. Alhasil karena saya pakainya gak beraturan, jadinya bukannya sembuh malah tambah parah hiks.

Nah, itu aja sih yang bisa saya share seputar jerawat. Yang pasti untuk sembuh dari jerawat, harus butuh kesabaran ya friend, gak bisa instan.
Kapan-kapan saya share lagi ya gimana caranya  saya menghilangkan bekas jerawat.

Dan ini hasil kulit wajah saya setelah saya mengenal kandungan skincare, bisa merawat wajah, dan tau jenis kulit saya saat ini apa.



Kalau kamu ada komentar atau pertanyaan seputar jerawat, bisa komen di bawah, siapa tau saya bisa membantu.

Semoga bermanfaat ya 😊

No comments