Menjelang Persalinan ...



"Bu, itu udah berapa minggu"
"40 minggu bu."
"Lhaa, gak lahir-lahir?"
"Iya nih, belum bu, saya juga lagi nunggu nih."
"Iya, tunggu aja itu, banyakin jalan, kalo dibanyakin jalan juga cepet kok."
"Hehe..iya ibu."

Gak jarang pertanyaan itu dilontarkan saat saya lagi jalan-jalan di seputar mall. Dibilang bosen ya gak juga, soalnya ya wajarnya orang pasti bertanya sih, karena memang cara jalan saya juga aneh 😂 bungkuk-bungkuk kayak nenek-nenek, karena nyeri di bagian serviks.

Sebenarnya banyak kejadian-kejadian yang unusuall yang saya alami selama menjelang persalinan ini.

Di postingan kali ini saya mau share apa aja sih  nih yang saya rasakan selama menjelang persalinan ini? Dulu waktu hamil Narend saya gak sempat tulis, jadinya menguap begitu aja. 


1. Gak enak makan

Kata orang dan teorinya, katanya kalau sudah hamil besar, trimester 3 akhir, udah gak terlalu nafsu untuk makan. Dan iya dong, bener banget. Saya udah mencoba makan makanan kesukaan, tapi tetep ngerasa biasa aja sih. Tapi alhamdulillahnya berat badan bayinya meningkat sesuai dengan usia perkembangannya. Jadi walaupun sayanya gak nafsu makan, tapi bayinya berkembang normal. Jadi apa yang saya makan terserap sempurna untuk si bayi.

2. Mual

Kalau udah kontraksi (palsu), saya ngerasain mual-mual, udah kayak balik lagi ke trimester pertama. Waktu saya konsultasi ke dokter, dokter obgynnya bilang, katanya cuma sugesti saya aja, saya yang stress katanya, hiks. Padahal beneran mual euy 😫

3. Susah jalan

Karena posisi kepala bayi sudah di jalan lahir, otomatis membuat saya jalan aja susahnya minta ampun. Baru jalan beberapa meter aja udah minta duduk lagi. Tapi saya orangnya gak mau terlalu ngoyo, kalau udah ngerasa capek yaudah istirahat aja. Jadilah kemana-mana saya selalu bawa kursi sendiri, bahkan waktu saya ke toko buku Gramedia, saya jadi duduk diantara sela-sela rak buku 😉

4. Perut semakin membulat

Gak satu atau 2 orang saja yang mengatakan seperti itu. Herannya setiap saya kemanapun, orang pasti akan bilang perut saya bulat banget. Beneran saya kayak bawa buah semangka 😁

(Foto)

5. Seperti punya kekuatan super woman

Di kehamilan 40 minggu, alhamdulillah saya masih diberikan kekuatan memasak 😊 mulai dari menyiapkan bekal sarapan untuk Narend, memasak sarapan pagi, memasak untuk makan siang sampai membawakan bekal makan malam untuk suami. Demi apa? Ya demi penghematanlah. Tau sendiri kan kalau beli makanan matang ya pengeluaran jadi double banget. Makanya saya paksakan masak sendiri. Ya memang sih ada rasa pegelnya luar binasa. Baru berdiri beberapa menit aja, saya udah capek? Ya  gimana dong, saya emang gak enak makan, bahkan saya pesan catering harian aja saya ngerasa bosan dan gak enak. Jadi terpaksa saya harus masak sendiri. Walaupun kadang-kadang masakan saya rasanya aneh, minimal saya bisa puas saya bisa merasakan masakan sesuai dengan lidah saya.

Gak cuma memasak, saya masih kuat mencuci baju. Ya alhamdulillah suami mau bantu ini itunya. Kalau gak, saya gak tau lagi deh siapa yang ngerjain semua ini. Bahkan dia rela masuk kantor telat demi bantu saya mengerjakan pekerjaan rumah.

Kalau gak ada ART ya semua dikerjakan sendiri 😊

6. Sayang adik

Dari awal kehamilan saya udah parno duluan sebenernya, kenapa? Saya takut seperti yang orang-orang bilang, kalau punya anak kedua, biasanya kakaknya itu akan jealous dan marah. Tapi nyatanya? Setiap hari Narend menciumi perut saya, dan setiap hari pula menanyakan kapan adiknya lahir, dia udah gak sabar menanti adiknya hadir di rumah 😉

Saya berpikir dalam hati, "Ohhh begini ya rasanya punya anak kedua, tanggapan kakaknya yang sayang adiknya seperti ini." 😁

7. Senang Make Up-an

Di kehamilan ketiga ini, saya masih senang make up-an. Bahkan saya masih kepingin banget beli  san coba make up brand-brand baru. Tapi apa daya, cuma teori semata, kenyataannya saya gak kuat jalaninnya 😁

8. Rambut rontok?

Kalau kata orang-orang termasuk mama saya sendiri, kalau rambut panjang itu saat hamil pasti akan mengalami kerontokan. Tapi Ahamdulillahnya sejak usia kehamilan trimester kedua sampai menjelang persalinan, rambut saya sehat wal'afiat. Gak ada rontok hebat sama sekali. Padahal saya gak rajin treatment di rumah. Paling hanya hair treatment biasa aja kok, seperti pemberian conditioner setelah keramas secara berkala, memakai vitamin rambut setelah keramas, serta mengurangi pemakaian hair dryer (selain menghemat listrik, saya juga kan jarang bepergian, di rumah saja, lagipula saya memakai hijab, jadi pemakaian hair dryer hanya saya lakukan jika ada acara keluar rumah dalam waktu singkat). Makanya saya jarang ke salon selama saya hamil kali ini.

9. Ngidam?

Ada 1 makanan yang saya pingin makan saat trimester ketiga, yaitu SOP KAMBING dan SATE 😁 tapi mengingat hamil saya sudah menjelang duedate, saya gak berani makan makanan yang mengandung resiko tinggi, bisa-bisa saya hipertensi deh. Kala udah hipertensi, akan jadi repot banget, karena agak susah melahirkan normal. Yang ada nanti malahan harus operasi caesar deh 😫

10. Kaki bengkak?

Alhamdulillahnya sudah gak lagi. Kaki bengkak saya rasakan di awal-awal trimester ketiga aja. Tapi justru menjelang persalinan seperti ini kaki sudah kembali pada keadaan semula.

Kayaknya sih so far itu aja yang saya rasakan selama menjelang persalinan.

Apapun yang saya rasakan, saya tetap berusaha untuk positive thinking, supaya nanti proses melahirkan bisa lancar jaya, saya dan bayinya juga sehat wal afiat. Itu sih hal yang penting buat saya 😊

1 comment

  1. Ikut berdoa aja, Mbak. Moga-moga segalanya lancar. Proses kelahiran lancar dan bayinya sehat wal afiat. Begitu juga ibunya, selalu sehat.

    Dulu, saya waktu melahirkan anak kedua juga merasakan betapa beratnya menghadapi kelahiran anak kedua. Apalagi masih harus masuk kerja. Tetapi, enjoy aja. Pasrah kepada Yang Maha Kuasa.

    Akhirnya, yang ditunggu lahir dengan mudah. Bayi laki-laki. Anakku pertama cewek. Dah, saya dua aja. Sudah cukup, bersyukur kepada Allah swt.

    Kini, tugas kita adalah membesarkan anak-anak supaya nantinya jadianak yang sehat dan cerdas. Bisa menjadi anak soleh/solihah.

    ReplyDelete