China Town Bandung, Tempat Wisata Sekaligus Family Time Yang Kekinian



Kebudayaan China selalu menarik perhatian saya. Baik kulinernya, ada istiadatnya, baju daerahnya, dan sebagainya. Selain memang saya ada keturunan Thionghoanya dari keluarga Alm papa, saya juga memang pernah dibesarkan dengan kebiasaan yang dilakukan oleh budaya China. Dulu kami rumahnya juga di daerah Jakarta Barat, yang memang mayoritas tetangga kami adalah orang China. 

Salah satunya saya ingat dulu waktu saya kecil (TK sampai SD), saya selalu diajak Alm papa ke Gloria, Glodok Jakarta Barat, untuk kulineran tiap minggu. Saya ingat betul kami sering makan kare usus. Duh itu endeus banget deh. Kayaknya sekarang udah tutup deh tuh restonya. Nah, sejak saat itu saya selalu kangen dengan kebudayaan-kebudayaan China. Salah satu yang bikin saya kangen adalah nonton Barongsainya saat Imlek.

Di bawah ini video saat saya dan suami nonton Barongsai saat Imlek.


So, karena itulah saya memutuskan untuk liburan singkat ke China Town Bandung akhir tahun 2018 kemarin.

Alasan saya ke China Town Bandung

Bandung memang memiliki segudang pilihan tempat wisata dan kuliner. Hampir setiap bulan ada saja tempat wisata atau kuliner yang baru. Itu juga saya taunya karena nonton reviewnya di Weekend List NET TV tiap minggu. Coba bayangkan yang tinggal di Bandung, mungkin lebih update lagi kali ya dimana aja tempat wisatanya 😁

Lalu saya juga lihat postingan teman-teman di Instagram dan lihat reviewnya para youtuber tentang China Town Bandung, saya jadi lumayan penasaran, ini tempat apa ya? Kok kayaknya seru ya kesini? So, akhirnya saya dan suami inisiatif untuk kesini. Kebetulan juga ini sekalian me time saya saat hamil seperti ini, itung-itung babymoon lah. Karena nanti pasca melahirkan saya akan sulit kemana-mana 😊

Awalnya saya berpikir ini adalah bener-bener seperti Kampung China seperti daerah lain gitu, yang banyak kulinernya, seperti Kawasan Pecinan Semarang. Tapi ternyata setelah saya datang kesini bukan 😁

Kampung Pecinan Semarang

Perjalanan Menuju China Town Bandung

Untuk bisa ke China Town Bandung ternyata tidak mudah, sangat perjuangan sekali, terlebih lagi kami datang saat long weekend, saat penghuni Jakarta pada migrasi ke Bandung semua 😁 jadi ada trik khusus untuk bisa kesini.

Percobaan pertama : Gagal.
Kami datang tanggal 30 Desember 2019 jam 12 siang, fakta di lapangan, rame parah, isinya orang semua, akhirnya kami langsung ke hotel aja. Besok kami mau coba lagi, paling tidak kami sudah dapat gambaran lokasinya seperti apa.

Percobaan kedua : Hampir Gagal.
Keesokan hari tanggal 31 Desember 2018, kami coba datang lagi, kali ini benar-benar setelah breakfast di hotel, kami langsung menuju kesini, kami tepat sampai lokasi jam 10 pagi (China Town buka jam 9 pagi). Pas kami lihat dari luar, ohemji, itu udah penuh lagi, plus gak ada parkir. Mau parkir dimana ini? 😕
FYI, China Town Bandung memang tidak ada parkir gedung atau parkir khusus, parkir liar di pinggir jalan. Jadi kalau yang mau kesini kudu naik taksi atau minimal bawa motor aja.

Saya gak mau putus asa. Akhirnya saya cari akal untuk bisa kesini. Kami jalan memutar sedikit beberapa meter dan sampailah kami pada Dunkin Donuts (yang lokasinya di Pasar), akhirnya saya memutuskan untuk parkir disitu sajalah, nanti tinggal bayar parkir aja. Habis dari situ ke China Townnya naik taksi online.

Alhamdulillah ternyata bisa.

Akhirnya kami tiba di China Town.

Sebelum masuk kamu harus bayar tiket masuk dulu ya, IDR 30ribu per orang. Narend tingginya sudah lebih dari 100m, jadi bayar full seperti dewasa. (Di meja counter tiket itu ada meja warna hijau, untuk batasan anak. Kalau anak kita udah lewat dari batasan tinggi meja itu, berarti harus bayar full seperti dewasa).








Setelah kami berhasil masuk, wuahh ternyata disini tempat wisata spot foto toh. Jadi disini memang didesain untuk berswafoto.

Seperti foto-foto saya di bawah ini.














Gak cuma buat swafoto, tapi disini juga ada area outdoor, semacam tempat untuk orang bersantai ria sambil menikmati suasana disini.

Haus? Disini juga ada kafe. Kamu bisa ngopi atau bisa ngemil cantik disini. Narend suka banget kesini karena di rumput artifisial ini dia bisa lari-larian sepuasnya.












Di China Town juga ada souvenir barang-barang aksesoris yang berhubungan dengan budaya China (baju cheongsam, tas, kipas, gantungan kunci, dsb).




Lapar? Disini juga ada restonya.



Ayo naik becak bareng saya 😋

Banyak properties lucuk disini

Ruang makan



Mau ngemil-ngemil aja? Disini juga banyak cemilan.



Gimana, banyak spot-spot foto yang kece-kece kaaaan? 😊

Lokasinya luaaaasss banget. Plus ada playground juga buat anak-anak.

Pokoknya ini tempat wisata yang kekinian deh 😉 Buat anak-anak ada, buat para milenials juga ada, buat orangtua juga ada.

Ohya, ternyata saat kami ke China Town ini, ada pertunjukkan Barongsai lho disini. Ternyata special Tahun Baru. Wah kami sangat beruntung saat itu 😊 Narend jadi lihat langsung secara dekat pertunjukan barongsainya. Yeah, walaupun dianya takut banget saat saya ajak kasih ampao 😋

Total saya disini sekitar 2 jam-an. Maunya sih berlama-lama ria, tapi kami masih punya rencana ke destinasi berikutnya. Next time saya akan datang lagi kesini, untuk sekedar melepas lelah dan ngopi-ngopi cantik disini.

Kamu ada yang sudah pernah ke China Town Bandung juga? Bagaimana pendapat kamu? 😊



22 comments

  1. Seru banget ya Bunda liburan di China Town Bandung

    ReplyDelete
  2. bumil happy nih bisa jalan-jalan ya, saya baru tahu kalau mba Oline ada keturunan Tionghoanya
    baru tau juga di bandung ada China Town..padahal dulu kuliah di Bandung

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, mumpung bisa. Karena kalo udah lahiran udah susah kemana-mana :)
      Ayo mba, kesini. Seru deh tempatnya :)

      Delete
  3. kece ih tempatnya.. mau lah kesini kalo pas ke Bandung...

    ReplyDelete
  4. Asik ya tempatnya kece, ada pasar pura-pura, hihiii
    Kalo sampe 2 jam gitu tempatnya luas juga ya mbak, bumil nggak capek tuh jalan-jalan sampe 2 jam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehee capek sih, tp banyak tempat duduknya disini. Kalo capek ya tinggal duduk aja dibawah rumput2an artifisial itu atau di resto atau di mini cafe :))

      Delete
  5. Bumil syantiik seru bener masih traveling pas malem tahun baru. Pastilah tumplek blek orang di situ.
    Tapi keren ini..sampe bingung akutuuu , mau berapa hari di Bandung ya. Enggak habis-habis wishlistnya, malah nambah panjang aja hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii iyaa, udah ritual begitu tiap tahun baru aku pasti jalan2, nyari tempat seru buat ngerayain tahun baru ;)

      Delete
  6. OMG kare usus. Mauuu. Jogja punya pecinan juga tapi sayang tidak dioptimalkan jadi kampung wisata padahal letaknya dekat Malioboro. Ramenya cuma waktu imlek. Padahal kalau dikelola seperti itu kan keren banget, ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuaaah kalo dioptimalkan jadi tempat wisata yg komersil mungkin ya.

      Delete
  7. Duh, malu deh sama Oline. Aku yang orang Bandung aja belom pernah ke sana. Kudu buru-buru nih. Keren bangeeet tempatnya ya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwk.. jangan gitu atuh, aku mah emang orangnya tukang jalan, jadi ya apa aja dicoba :D

      Delete
  8. huhuhuhu...jadi makin pengen ke bandung. 10 taun lalu saya tinggal di bandung. dan dulu tentuhya belum ada spot wisata ini :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa. Tempat wisata ini juga belum lama2 bgt sih dibukanya.

      Delete
  9. Wow.. aku baru tau mba.. padahal warga Bandung loh.. haha tp tinggal di Jakarta sih.. dulu uptdate banget sama yg baru2 di Bandung.. sekarang udah kelaur aja.. haha.. nanti kalau pulang bisa nih jalan2 kesana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa. Akupun jg taunya gara2 banyak yg review di sosmed :)

      Delete
  10. Cakeep ya tempatnya. Pengin kesana juga. Cuma kayaknya emang rame mulu ya...

    ReplyDelete
  11. Banyak tempat yang instagram able banget di sini. Aku Maret rencananya mau ke Bandung, boleh nih mampir ke sini.

    ReplyDelete
  12. Belum pernah kesini sih, tapi liat foto2nya mba oline sukses bikin mupeng buat kesana. Cakep ya mba tempatnya

    ReplyDelete
  13. wah mbanya lagi hamil besar yah tapi tetap cantik, semoga dilancarkan yah. Btw belum pernah ke china town nih, padahal di sini jg ada tp gak tau sih apa ada destinasi wisatanya apa tidak

    ReplyDelete
  14. Jadi pengen kesana. Sejak meninggalkan HK jadi gak pernah lagi bersinggungan dengan hal hal berbau China. Baca perjalanan di atas jadi kangen masakan China euy.

    Bedewe, saluut Mbak. Masih kuat aja jalan jalan dengan perut gede gitu. Saya jalan 7 bulan nie, dah engap banget, gampang lelah. Sehat terus ya bumil...

    ReplyDelete
  15. seruuu ya Lin, kayak bukan di Indonesia. Pengen ah kapan2 ngajak anak2 ke sana. Thanks for the info yaaa...

    ReplyDelete