My Lovely Pants Harem Batik


Berbicara soal celana panjang, saya pasti bermasalah. Postur badan saya memang termasuk yang istimewa. Dengan tinggi 169 cm dan berat badan 62 kg, yeaahh rights! Berat badan saya memang belum turun-turun drastis ini sejak Narend berusia 6 bulan :( 
Saya termasuk orang yang sulit dalam mencari celana yang ukurannya pas dengan saya. Oleh karena itu, saya berpikir kenapa saya tidak menciptakan celana saja? Celana batik tepatnya. Terlebih lagi saya mencintai batik. Pasti bukan saya aja yang mengalami kesusahan untuk mendapatkan celana panjang. Pernah saya beli celana jeans di toko baju ibu hamil dan menyusui. 1 minggu kemudian celananya gak bisa saya pakai. Kekecilan dan fatalnya robek :D
Oya, akhir-akhir ini, lets say selama 6 bulan terakhir saya jadi suka Do Yoga. Untuk meningkatkan stamina.

Berbekal dari itulah saya membuat celana batik ini. 

Ngopi Cantik bersama Nukman Luthfie

Jaman sekarang social media sudah menjadi suatu kebutuhan. Coba tanya deh, pasti minimal semua orang punya yang namanya akun facebook. Saya aja punya 4 account, untuk bisnis 2 account, dan untuk personal 2 account dan semuanya aktif :)
Begitu juga dengan twitter. Tapi untuk social media yang satu ini sekarang masih belum terlalu banyak digunakan untuk sebagian orang, khususnya ibu-ibu rumah tangga. Padahal jika digunakan secara maksimal, salah satu social media ini malah lebih powerfull dibanding yang lain :D

3 hari yang lalu tepatnya, ketika saya lagi berselancar di waktu jelang tidur saya tengah malam (iyaa, saya selalu tidur larut malam) :)) saya gak sengaja nelihat timeline twitternya theurbanmama, ada event #TUMNgopiCantik bersama sang pakai digital media Pak Nukman. Ngobrolin Peranan Social Media bagi Urban Mama. Hmmm.. karena saya merasa salah satu bagian dari kaum Urban Mama *ehmm*, saya jadi tertarik untuk ikut event ini. Topiknya menarik banget dan saya juga ingin tau tanggapan Pak Nukman mengenai social media di jaman sekarang ini. Akhirnya H-1 saya baru melakukan pendaftaran di last minute. Alhamdulillahnya slot terakhir masih ada :)


Taste Different Cuisines in Dill Gourmet Cafe

Siang itu, 31 Januari 2015 saya mendapat undangan dari OpenRice untuk menghadiri gathering di Dill Gourmet Cafe Plaza Indonesia. Saya sih belum pernah kesini sebelumnya. Jadi saya putuskan untuk hadir, sekaligus saya mencoba menu baru disana. 
Acara on schedule jam 10.00. Tapi karena saya mengkhawatirkan macet on the way berhubung hari tersebut adalah hari Sabtu, jadi saya tiba 30 menit pukul 09.30 WIB sebelum tim OpenRice datang.


Saat saya tiba, saya disambut baik oleh mba Stephanie Marketing dari Dill Gourmet dan dipersilakan duduk di tempat yang telah direserve sebelumnya oleh tim OpenRice. Satu persatu peserta gathering sudah mulai berdatangan. Dan sayapun mulai berkenalan dengan openricers baru. 




Tak lama kemudian, kurang lebih 1 jam setelah saya datang, tim openRice datang. Dan langsung memberikan para peserta order list sebagai catatan untuk para peserta.

Menu Order List

Meet & Greet with Raditya Dika (Koala Kumal)

Hari ini ceritanya, di hari libur Imlek ini, saya hang out bertiga bareng suami and Narend ke Metropolitan Mall Bekasi. Semua acara hari ini saya cancel! Karena penting banget hari ini. 

Emang ada apaan? Yah gak ada apan-apaan sih. Hari ini 19 Februari 2015 ada Meet and Greet with Raditya Dika. Siapa yang gak kenal Radit? Stand Up Comedian, penulis buku dan artis? Namanya udah cetar membahana. Yang usianya masih abege pasti udah pernah kenal sama semua film-film dan buku-bukunya.


Nah, kebetulan saya beberapa bulan lalu, punya bukunya Koala Kumal ini. Saya sengaja beli. Emang ceritanya lucu banget! Baru beberapa lembar saya baca, udah ngakak sendiri. Sampe suami nanya, "Kamu ngapain sih baca sendiri, ketawa-ketawa sendiri?" Hahaa.. penasaran juga akhirnya dia :) Karena saya percaya bahwa buku ini pasti laris manis di pasaran, plus pasti juga nanti di filmkan. Wah tiba-tiba jadi gak sabar menanti filmnya tayang :)


Nah, oleh karena itu, hari ini saya sengaja meluangkan waktu saya, sambil bawa jalan-jalan Narend ke mall (pikir saya) sekalian mau minta tandatangan si Radit ini.

Rencana punya rencana saya mau berangkat dari rumah pukul 12.00 dan sekaligus makan siang disana. Tapi liat cucian kotor belum dicuci *emak-emak banget*, akhirnya saya jadi ngurusin kerjaan rumah dulu deh..Finally kami baru berangkat pukul 14.00 WIB. Sampai di lokasi pukul 14.30. Dan kami langsung menuju Gramedia Mall Metropolitan Lantai 2.

Saya sih udah feeling, ini bakalan rame sama abege-abege. Saingat sama mereka. Tapi namanya niat yaudahlah dijabanin aja.

Nampak dari kejauhan kok kayaknya penuh banget yah itu Gramedia? Feeling saya gak enak ini... Jangan-jangan ruangannya gak cukup. Jangan-jangan, saya gak kedapetan tandatangannya lagi :( Langsung aja kami segera bergegas ke Gramedia. 

Tapi pas sampai di depan Gramedia, kok sepi ya? Kok gak ada antrian Meet & Greet-nya sih? Akhirnya kami bertanya dengan pihak Gramedianya, bahwa ternyata itu antrian Meet & Greet-nya mulai dari toilet wanita situ. Kok di toilet mas antriannya? Kata mas-masnya, "Iya, itu melalui tangga darurat, sampai ke lantai 3. Meet & Greet nya diadakan di lantai 3 mba. Karena di lantai 2 ruangannya gak mumpuni" Okee pikir saya dalam hati. Langsung aja kami coba naik ke lantai 3.

Clingak-clinguk bak orang kebingungan, cari yang banyak antrian, wuaah ternyata... acara Meet and Greetnya diadakan di samping Amazing World samping Hanamasa. Pas aku lihat, Oh my God!!! Itu ternyata antriannya sudah mengular book! Hahahaa.. Sampai ke tangga darurat ke bawah :) 

Lalu saya tanya ke mas-mas Gramedia, "Mas, kalau saya mau antri ini ujungnya dimana?" Di bawah mba, di lantai 2 dekat toilet wanita situ, di tangga darurat. Kalo yang ini udah pada dateng mah mereka antri dari pagi." Langsung pengen pingsan dong pas denger kayak gitu, mereka dateng dari pagi, sementara saya dateng dari jam 2 mah ternyata gak ada apa-apanya :D

Source : Twitter

Iya enak kalo masih abege mah dateng dari subuh juga gapapa. Lha kalo kayak saya, udah emak-emak, dari pagi, bisa-bisa ditanyain suami dah :D

Akhirnya saya hopeless plus mood meroket saya turun drastis. Saya dan suami akhirnya memilih ke Gramedia saja, saya jadi males antri. Saingannya abege saya nyerah aja deh :D

Suami menyarankan sih saya naik lagi aja 1 jam kemudian.

Saya langsung ke bagian majalah. Lagi asik mencari majalah-majalah ayahbunda dan blog yang baru, tiba-tiba saya nelihat sesosok wanita yang tampaknya saya familir dengan raut dan perawakannya!



Yess.. this is Mak Lidya Fitrian. Kami tidak sengaja bertemu disini. Akhirnya jadi ngobrol panjang lebar deh :) saya sampai lupa tadi mencari suami, karena kami sempat pisah tadi :) hahaa.. kalo udah ketemu sama ibu-ibu, ngobrol, lupa deeh ma suami. Bahkan saya lupa tujuan awal saya kesini buat apa.

Setelah saya memutuskan berpisah dengan mak Lidya untuk mencari suami saya, tiba-tiba dari kejauhan ada yang memanggil-manggil saya. Saya pikir temen saya lagi gitu, kok gue jadi serasa terkenal bangett gitu :D Gak taunya suami saya sendiri. Teriak-teriak dari jauh tapi sayanya gak denger. Buahahaa... dasaarr :D

Suami saya mengajak saya untuk kembali ke antrian Meet & Greet with Raditya Dika, dan langsung maju ke ujung antrian tadi yang deket toilet. Tapi saya bingung, kok itu diujung antrian udah ada banner Komala Kumal? Waduuhh,,, jangan-jangan? :D

Akhirnya setelah saya tanyakan kepada pihak security, memang sudah di closed *hikss* yah sudahlah. Sayapun sadar diri gak akan bisa bersaing dengan para abege yang masih kuat-kuat disana *liat umur* apalagi saya lagi bawa Narend, gak mungkin berjam-jam meninggalkan Narend dengan bapake :D

Setelah selesai di Gramedia, kamipun segera bergegas ingin pulang, kamipun naik ke lantai 3. Karena kami parkir di lantai 3. Karena masih penasaran akhirnya saya melihat dari kejauhan apakah masih bisa minta tandatangan dan foto bareng dengan si raditya dika? Yah namanya juga usaha :D

Yah ternyata antrian sudah menipis, tersisa tinggal 2 orang saja. Sisanya tim dari Gramedia yang ingin berfoto ria. Yah saya jadi makin hopeless aja. Yasudahlah :)

Hahaa akhirnya saya pulang dengan tangan hampa. Next time jika ada event seperti ini harus dipikirkan masam-masak. Berikut tips yang bisa kuberikan jika ingin datang ke acara Meet & Greet bareng para fans *catat yaaa*

1. Jangan Bawa Anak

Big No No deh bawa anak. Apalagi bayi! Buahaaa big mistakes deh gw bawa si Narend saat itu. Saya sih sebelum berangkat udah direminder oleh suami, untuk tidak mengajak Narend. Yaaa namanya juga saya pengen banget ajak Narend jalan-jalan, akhirnya saya satukan aja event Meet & Greet dengan bawa Narend jalan-jalan :D

2. Pastiin gadget atau kamera kamu full

Gak cihuy banget kan, kalau tiba-tiba pas mau foto bareng fans, udah gaya-gaya kece di depan, minta fotoin orang pulak, eehh tiba-tiba batre abis.

3. Datang lebih awal

Datanglah selalu lebih awal untuk mendapatkan seat atau antrian lebih awal. Jangan kayak saya, acara meet & greet jam 3 sore, saya datang jam 2 siang. Itu namanya bunuh diri :D

4. Bawa bukunya

Bawa buku yang ingin di tanda tangani oleh si artis. Kebetulan untuk Meet & Greet with Raditya Dika kali ini yang boleh di tanda tangan hanya novel Koala Kumal ini.

5. Bawa pulpen

Iyes. Bawa alat tulis yang ingin dipakai oleh si artis. Gak mungkin pinjem dari orang lain :D

6. Tulis Nama di Pojok Kanan Atas

Yess. Tulislah nama kamu di pojok kanan atas, agar si artis bisa mengenalmu lebih dekat.

Udah segitu aja ya tipsnya. Kalau kamu pernah datang ke acara serupa seperti Meet & Greets bareng artis gak? Share ke aku ya :)




Menghadapi Tabrak Lari Sesi II

Di bengkel Body Repair - Doc : Pribadi
 
Kemarin saya menceritakan tentang kejadian yang tidak menyenangkan, jadi korban tabrak lari ABG yang bawa motor tanpa helm, tanpa surat-surat pula, buat yang belum baca, bisa baca Menghadapi Tabrak Lari.

Masih ingat kan di artikel aku itu, ABG itu bikin janji ketemuan hari Senin jam 16:30, via telp dengan suami janjian di depan Mal GGP. Nah suami ijin pulang lebih cepat dari kantor buat ngurusin tabrak lari ini, sampai di rumah sekitar jam 16:00, biasa deh mandi trus beres-beres, jam 16.40an si ABG menelpon suami, katanya sudah sampai di depan Mal GGP, langsung deh saya dan suami menuju kesana (buat yang belum tahu dari rumah saya ke GGP cuma sekitar 5 menit yah), saya bawa mobil, suami bawa motor. Loh kok gak bareng aja naik mobil? Alasannya, karena dulu suami pernah kejadian seperti ini, mobil temannya kena korban tabrak lari, nah pas udah ngasih uang ganti rugi, orang yang nabrak itu langsung melempar mobil teman saya dengan batu, sampai kaca belakang mobil retak, alhasil di kejar teman saya, namun orang yang tabrak lari itu berhasil kabur ke gang kecil, karena kami naik motor jadi tidak mungkin bisa mengejar dengan cepat masuk gang-gang kecil.

Menghadapi Tabrak Lari

Hari minggu ini saya kira akan menjadi hari yang menyenangkan untuk kami berdua, yah karena soalnya nanti malam, kami mendapat undangan dari UFM untuk Dinner Valentine di Publico Bistro and Bar jam 7 malam.

Twitter dari UFM - Doc: Pribadi

Karena nanti Dinner khusus hanya berdua #‎JustMeAndMyHusband‬ maka saya harus mempersiapkan keperluan baby Narend, termasuk untuk makan Nasi Tim, dari pagi saya dan suami sudah berburu Daging Giling, mulai dari Giant, Belmart, Super Indo, sampai Carrefour habis semua :( Wah ribet dan bingung, untungnya suami langsung bilang "Cobain di Farmer Market aja, kayaknya ada deh", ya sudah kami menuju FM, dan alhamdulillah ada :) nah saat perjalanan pulang pas mau belok ke arah perumahan, ada motor yang nyebrang, jadi mobil bak di depan kami mengerem, lalu mobil kami juga mengerem, tapi ini bukannya rem mendadak loh, ini mengerem biasa aja karena ada motor mau lewat, eh tiba-tiba bunyi "BrakkKKK".

Resep Masakan : Tumis Pare Teri Pedas

Salah satu hobby saya di rumah itu adalah memasak. Yes, di rumah itu saya paling suka meracik bumbu masakan. Kadang saya masak di rumah bisa 2 kali, pagi dan malam. Kadang cuma buat nyoba resep baru atau iseng masak aja. 

Hampir semua bahan baku masakan pernah saya coba. Tapi kecuali pare dan jengkol. Yess. Kedua buah itu kalo salah-salah meraciknya bisa-bisa makannya gak nikmat.

Semua pasti tahu rasa pare itu pahit. Tapi entah kenapa saya itu paling suka sama buah yang satu ini. Jujur aja saya dulu untuk menikmati sayur pare selalu minta masakin sama si mamah. Rasanya endeeus banget deh kalo mama yang masak. 

Surat untuk Stiletto Book

Dear Stilo,

Saya mau cerita sedikit bagaimana saya kenal sama yang namanya toko online dan akhirnya saya mengenalmu Stiletto Book. Mau tau aja atau mau tau banget? :D

1 tahun terakhir, sejak aktif menjadi blogger, saya jadi keranjingan baca buku. Padahal dulu hobby saya jauh banget dari hal yang berbau baca buku dan toko buku. Tapi sekarang hampir seminggu 3x *kayak minum obat* saya menyambangi toko buku. Mungkin satpamnya pasti udah kenal banget wajah saya. Lha wong hampir tiap minggu kerjaan saya ke toko buku :)) Yang pasti bukan ngitungin stock buku, tapi nyari buku-buku baru dan buku recomended! :D

Dan setahun ini juga saya jadi kenal sama yang namanya Toko Buku Online. Yup. Gara-garanya salah satu teman blogger, stalking di timeline twitternya, memesan buku lewat online. Dulu bagi saya belanja online itu ya cuma baju and gadget aja. Tapi ternyata buku bisa dibeli via online toh? *katro* :) Dan katanya lagi, temen saya itu bilang, belanja buku di online itu ternyata bisa lebih murah lho. Hmm... saya sempet penasaran. Apa emang bener ya? 

Saya sempat survey harga *iseng* ke toko buku offline seperti Gramedia atau Gunung Agung (yang dekat domisili rumah saya), lalu saya bandingkan sendiri dengan harga buku yang di online. Wogh ternyata benar! Lebih murah! :) So, akhirnya saya mulai memesan buku via online pada waktu itu. Gak cuma sekali aja, tapi sempat beberapa kali. Dan toko buku online yang pertama kali saya pesan yaitu ke penerbit langsung Stiletto Book, yaitu pada tanggal 28 Mei 2014 :) Saat itu saya memesan buku A Cup of tea For Writter dan Pre Wedding Rush. 


Sensasi Makan Bebek Super Pedas di Bebek Bentu

Weekend itu bagi saya dan keluarga adalah waktumya hunting kulineran di spot-spot baru. Mencari tempat tongkrongan dengan wifi yang super kencang adalah menjadi kegiatan wajib tiap weekend. Kebetulan weekend kali ini suami gak masuk kantor, saya jadi membatalkan semua event demi menghabiskan waktu bareng keluarga kali ini.

Ada 1 restoran yang menjadi incaran saya. Tadinya saya sudah ingin hunting ke daerah Kranggan, Cibubur. Sudah berbekal maps juga, sudah menelpon juga ke restorannya, karena kami berdua salah mengintrepetasikan penjelasan di mas-mas restor tersebut, akhirnya kami memutuskan untuk membatalkan kulineran kearah sana. Kebetulan hari Sabtu adalah hari termacet di dunia dan daerah Kranggan itu macetnya sudah menggila. Padahal saat itu masih pukul 2 siang. Waaa... jam-jamnya orang keluar rumah untuk hang out nih...

Akhirnya, saya memutuskan untuk makan di daerah Jatiasih aja deh. Mau ke daerah Jakarta juga liat lalin di tol ampun-ampunan macetnya. Saya ingat ada 1 restoran bebek yang belum saya 'jamah' di dekat KFC Jatiasih (yang baru buka beberapa bulan ini). Namanya Bebek Bentu. Sudah ada yang pernah coba? Saya dan suami sih baru pertama kali nyoba kesini walaupun hampir tiap minggu lewat ke daerah ini :)

Sebelum kami memasuki restonya, di sampingnya terdapat Bank BCA dan ada tulisan 'Parkir Bebek Bentu'. Padahal jarak restonya hanya di sampingnya saja. Saya dan suami langsung berargumen, "Wah parkirnya aja sampai di BCA, apa iya sampai sepenuh itu restonya?" Bisa jadi. Akhirnya kami memasuki pelataran restonya. Alhamdulillah masih ada slot parkiran mobil di sampingnya. Akhirnya kamipun parkir paralel di tanah samping resto tersebut.

Dari luar sih kelihatan oke dan nyaman interiornya. Oke, persyaratan utama saya mendatangi resto sudah masuk. Karena syarat utama resto buat saya itu harus nyaman. Karena saya kalau kulineran pasti mengajak Narend. Dan harus ada ruang ber-AC nya. Slama ini kalau kami makan di resto bermenukan bebek gak ada yang senyaman dan seperti ini. Pasti ruangan untuk smoking area semua.