Ini Alasanku Kenapa Menjadi Mombassador SGM (Part I)


"Dy, aku pengen banget deh bisa ke Jogja.."
"Kenapa mi?"
"Gak tau dy, aku lagi pengen aja ke Jogja.. Jogja is my bucket list. Pokoknya tahun 2017 ini, aku pengen banget bisa ke Jogja."
"Aku doain semoga kamu bisa ke Jogja secepatnya ya."
"Amin. Kalau bisa sih, yang tanpa biaya sih dy."
"Iyaaa.. aku doain." 

Kira-kira itulah sepenggal percakapan saya dengan suami, kira-kira itu bulan Maret 2017 lalu. 

Saya sempat melihat kalender bulan Agustus 2017, ada 2 pekan yang memungkinkan untuk plesiran, saat itu saya berniat ingin segera berangkat ke Jogja. Sayapun sudah siap dengan itinerary. Dan sudah siap juga memesan tiket pesawat dan hotel untuk bertiga. Tapi niat masih saya urungkan, karena budget yang harus saya keluarkan ke Jogja sekitar 4-5juta untuk kondisi long weekend ini. Hmm, lumayan ya. Sedangkan saya belum persiapan apa-apa dana untuk liburan pendek ini. Beneran lupa banget. Tapi yah gimana ya, hati ini emang beneran lagi pengen banget ke Jogja. Entah gimana caranya pokoknya saya lagi pengen banget kesana. Saya sih cuma mikir, if there is a will, there is a way.

Lalu bulan Juni 2017, tiba-tiba saya lihat ada tawaran untuk menjadi Mombassador SGM. Sebelumnya sih saya udah pernah dengar Mombassador SGM itu apa, mendengar dari cerita dan teman-teman saya sebelumnya. Jadi saya ada sedikit gambaran sih. Kok kayaknya asyik banget yah? Lalu lihat foto-foto dari teman blogger saya yang sudah lebih dulu berangkat, which is batch sebelumnya Liswanti, Mira Utami dan Kurnia Amelia, kayaknya seru banget? Apalagi temen saya yang lain juga bilang, kalau ikutan ini kita akan diberikan banyak ilmu parenting. Waa saya mau banget ituu.

Lalu saya putuskan isi form pendaftaran saat itu. Setelah isi form, barulah saya minta ijin ke suami, kalau saya sedang mendaftar Mombassador SGM saat itu. Hahaa, kebalik ya, harusnya saya ijin dulu ke suami, baru saya mendaftar. Yasudahlah, toh saya pikir suami juga pasti memberikan ijin sih. Dan saat itu saya juga gak tau kalau pelaksanaannya diluar kota :D

Berselang 2 minggu kemudian, saya ditelpon oleh SGM, untuk konfirmasi, apakah benar saya mendaftar untuk Mombassador SGM? Saya confirm, iya.

Setelah telpon terakhir itu, tidak ada kelanjutan beritanya lagi. Saya pikir ah sudahlah, saya mungkin gak terpilihlah. Beberapa teman saya menanyakan kabar perihal saya terpilih atau gaknya sih. Tapi saya gak ambil pusing, saya anggap saya sudah tidak terpilih, titik. Daripada saya berharap tapi ujung-ujungnya saya gak kepilih, lebih pehape deh.

Bulan Juli 2017. Tepatnya saya lupa tanggal berapa, tiba-tiba saya mendapat telpon dari SGM, untuk mengabarkan bahwa saya terpilih menjadi salah satu Mombassador SGM 2017. Gak tanggung-tanggung, Mombassador SGM ini pelaksanaannya di Jogjakarta lho. My dream city! Lalu pihak SGM menanyakan data pribadi saya untuk verifikasi. Ahhh gilaaa... senangnyaa bukan main! Langsung deh saya mengabarkan ke suami bahwa saya telah terpilih menjadi Mombassador SGM 2017.

"Selamat yaaa Mi, kamu telah terpilih jadi Mombassador SGM. Gak cuma itu, sekaligus kamu jadi berangkat ke Jogja juga. Itu kan impian kamu banget."
"Iyaaa dy. Duuh, tapi..."
"Kenapaa?"
"Aku cuma bisa berangkat sendirian, gak boleh bareng keluarga. Gimana ya? Aku tinggalin Narend lagi nih?"
"Iyaaa gapapa. Toh juga Narend udah terbiasa ditinggal kok. Dia udah paham maminya kerja. Nanti aku yang jaga."
"Huhhh... jadi beneran boleh aku berangkat sendirian?"
"Iyaaaa! Jangan sampai aku berubah pikiran deh."
"Alhamdulillaaah. Makasih ya dy."

Yeay.. akhirnya saya mengantongi izin suami untuk bisa berangkat ke Jogja. Alhamdulillah :)

Selanjutnya untuk cerita keberangkatan saya akan saya lanjutkan di postingan selanjutnya ya.

Baca : Kota itu bernama Jogjakarta (Part II)

23 comments

  1. Seneng ya kalau kegiatan didukung suami. Jadi plong jalaninnya.Selamat ya mbak telah jadi mombassador. semakin banyak ilmu yg di dapet nih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa sangaaat. Aku sangat bersyukur akan hal itu :)

      Delete
  2. Serukan ya jadi mombassador, banyak ketemu teman baru, banyak ilmunya juga. Selamat datang di keluarga besar mombassador.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh aku belum cerita loh seru apa gaknya. Belum sampe ke part ituu.. Hihii..

      Delete
  3. Aku malah ijinnya setelah dikabarin terpilih, lebih telat lagi hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Laah.. Ada yang lebih telat lagi ngabarin ke suaminya. Kirain aku doang yang paling telat ahahaa..

      Delete
  4. Alhamdulillah, Mbak Oline. :D Ditunggu yang part 2. :D Hehehe

    ReplyDelete
  5. Waaah daddy baik banget. Eh semua suami yang mengijinkan para mombassador ini emang baik-baik deh. Rela istrinya keluar rumah dan jaga anak. Warbiyasak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa bener mbaa. Suami yang strong. Yang bisa menggantikan posisi istri dan ibu di rumah sementara, adalah ayah yang hebat :)

      Delete
  6. Waaa seneng banget ya mba suami bisa ngedukung.. Apalagi event-nya positif kan ya dapat ilmu baru lagi.. Narend juga udah ngerti ya mba kalo ditinggal kerja mommynya.. :)

    ReplyDelete
  7. Hehe aku seminggu sebelum berangkat baru minta ijin #tutupmuka wkwkwk...Alhamdulillah, kesampaian ya impian..

    ReplyDelete
  8. Waahh senangnya, nggak sabar pengen dengar cerita selanjutnya dan keseruannya disana.

    ReplyDelete
  9. Waah, dream come true bgt ya mba. Dapet ilmu pula. Asyik

    ReplyDelete
  10. Beruntung ya bun kita masuk dalam daftar 100 bunda2 terpilih dari 600 lebih pendaftar 😍😍

    ReplyDelete
  11. Kesampean yaa Bun kepengen jalan2 dpt rezeki gretong lagi ❤

    ReplyDelete
  12. Jogja memang kota yang punya magnet kuat, Mbak 😍

    ReplyDelete
  13. Wah selamat mba Oline, semoga makin berjaya

    ReplyDelete
  14. Seru banget acaranya dan bisa ketemu teman2 lain :)

    ReplyDelete
  15. Rezeki ya mbak, selamat untuk terpilihnya jadi ambassador :)

    ReplyDelete
  16. serunya jadi mombassador, sudah pasti dapat banyak ilmu parenting dan pengalaman

    ReplyDelete
  17. Senangnya punya pasangan yang mendukung karier kita ya Mbak. Mama Ivon udah aku suruh daftar tapi berhubung masih menyusui jadi ga bisa ninggalin Aira.

    ReplyDelete