Jual Nomor Telepon Demi Rupiah Part II

Masih dalam tema cerita yang sama. 

Setelah saya disambut oleh mba Ochi, akhirnya kami dipersilakan duduk di 1 meja bulat. Dalam hati, ini kenapa dalam ruangan ini mejanya bulat semua ya? Aduh jangan-jangan??? Tapi, lagi-lagi saya masih berpikiran positif.

Ochi : Selamat malam bunda Caroline, dengan bapak Eko ya?
Saya : iya.
Ochi : perkenalkan saya dengan Ochi. Saya mendapat nomor telepon ibu dari mba Tika tim telemarketing kami.
Saya : Iya
Ochi : Bunda bekerja dimana? Dan kalau bapak bisnis juga? (saya gak bisa terlalu memperhatikan karena saya ngajak Narend dan dia agak gak bisa diam disitu) so saya hanya menjawab seperlunya saja.
Ochi : Bunda kayak syahrini ya? Atau ashanti?
Saya : kenapa kayak Syahrini?
Ochi : iya itu bun bulumatanya. (Ini mba Ochi bermaksud mengambil hati saya terlebih dulu dengan memuji. Ngapain sih pake ngebahas bulu mata saya?? Pikir saya dalam hati).

Berkali-kali perhatian Ochi ini terpecah dan bahasannya selalu terputus karena saya dan suami bergantian menjaga Narend. Karena kami sama sekali gak bawa mainan, jadinya Narend lari-larian di ruangan itu.

Setelah Narend kami gendong dan bawa ke meja kembali, obrolan dilanjutkan. Tapi lagi-lagi Narend gak bisa diam, langsung turun dari gendongan kami dan berjalan lagi. Yasudah kami biarkan. Karena kami pikir dalam ruangan Narend gak akan kemana-mana.

Karena obrolan kami terputus, saya lihat mba Ochinya menghela nafas seakan-akan bilang (Doooh anaknya rese banget sihh gak bisa diem!) 

Sambil suami saya memperhatikan si mba Ochi ini, mata saya sibuk mencari-cari info tentang pameran yang dia janjikan akan launching ini. Informasinya manaaa?? Dalam hati saya. Gak ada satupun.

Di ruangan itu nampak kira-kira 5 meja bulat yang masing-masing dengan 5 kursi. Di depan ada banner perusahaan mereka dan proyektor untuk alat presentasi.

19.30 WIB

Ochi : Saya lanjutkan ya Bun (mata mah ke suami, tapi manggilnya Bun. Oke fix orang aneh ini gak konsen!) :(
Ohya sebelumnya bapak dan bunda udah buka puasa belum? Kalau belum makan aja. (Hhhh daritadi kek nyuruh makan. Saya mah gapapa. Tapi si Narend kan butuh makan!) Kesal saya dalam hati.

Suami : Gak usah mba. Saya gak makan dulu gak papa. Yang penting dilanjutkan aja lagi. Terus apa?
(Suami saya bukan nampak antusias ingin tau banget, tapi kayaknya buru-buru menyudahi obrolan ini)

Saya : Yaudah makan dulu dy. Kasian kamu belum makan sejak buka puasa tadi (kode supaya suami makan dulu). Dan mba Ochipun jadi terdiam karena kami bergantian untuk mengambil makan malam.

Setelah saya lihat menunya ohmaigaaaaat, gak ada makanan yang bisa dimakan oleh Narend! Okeey, memang Narend bisa makan nasi putih, tapi gak begini lauknya! Mie goreng dengan minyak semua, sop macaroni ayam tapi gak jelas, es cincau, sayuran orak arik wortel kol yang segede-gede bagong dan nampak gak enak karena sudah diacak-acak.

Suami saya langsung gak nafsu lihat menu makanan seperti itu. Ini mah bukan makanan hotel hor*** paket yang mahal. Tapi yang murah ini! Itu artinya ini adalah bukan acara peluncuran apartemen tapi semacam marketing dengan budget serendah-rendahnya (Pemikiran ini disampaikan akhir kita ingin pulang)

Obrolan dilanjutkan.
Suami : Lanjut mba!
Ochi : ahh bapak. Kok main buru-buru aja sihh? (Sambil tertawa kecil) ihh najong dalam hati saya.

Waktu sudah menunjukkan pukul 20.00. Kok belum mulai-mulai juga ya pamerannya? Pikir saya dalam hati. Ooh mungkin mereka mau minta data kita dulu kali. Pikir saya masih positif thinking.

Ochi : Disini saya mau menawarkan paket-paket liburan ke bla..bla bla.. ada ini.. itu.. ada yang paket chairman dengan 169 juta dengan jaminan uang kembali. Selama 25 tahun bunda dan bapak bisa liburan kemana aja bebas terserah aja.

Suami : bedanya dengan travel agent apa mba?

Ochi : oh beda pak, kalo travel agent kan gak ada ikatan. Kalo kami disini ada ikatan. Jadi sama-sama enak ada tanggung jawab. Tenang aja pak. Uang akan kembali. Disini kami menjamin atas nama Bank Sinar Mas.

Suami sebenernya sudah curiga di awal kenapa ada Bank Sinarmas? Jangan-jangan ini sama kayak asuransi?? Suami saya lebih peka daripada saya.

Suami : Tapi nilai segitu kayaknya masih terlalu mahal mba.

Ochi : Tapi kita juga ada paket-paket yang di bawahnya pak. Tapi gak ada jaminan uang kembali. Makanyasaya sarankan bapak ambil yang paket chairman aja. Jadi uang bapak aman.

Disitu saya liat ada 3 pilihan paket sampai yang paling murah 45 juta.

Oke anggap aja saya bodoh, saya gak terlalu paham apa yang dia jelaskan. Karena saya gak pernah mendapatkan penawaran seperti ini.
Saya sambil menyuapi Narend makan dan obrolan tetap dilanjutkan. Akhirnya saya terpaksa menyuapi Narend tahu goreng aja karena gak ada makanan yang bisa dimakan oleh Narend :(((((

Ochi : Bunda, anaknya gak doyan nasi ya?
(Haduh saya pengen teriak deh rasanya. Saya liat disitu gak ada menu nasi putih kali! Dan gak ada makanan yang bisa dimakan juga kali!)

Saya : (Daan sayapun terdiam gak tau mau jawab apa...Kalo aja saya tau disitu ada nasi putih dan sop, saya juga bakalan kasih makanan ke Narend kali daritadi!) Tapi kan gak mungkin saya ngebahas and minta nasi putih sama si mba Ochi ini cuma buat Narend?

Setelah saya ke meja prasmanan, ternyata disitu ada 1 roll top yang baru dibuka sama si sales lainnya yang isinya nasi putih. Tau gitu daritadi saya buka aja ya :(

Berkali-kali obrolan terputus karena Narend sudah mulai nangis dan gak mau makan. Tahu pong yang saya suapi juga dia gak mau makan. Biasanya dia di rumah mau makan kok. Nasi plus lauk yang saya buat di rumah. Tapi kenapa hanya tahu goreng saja dia gak mau? Duh harusnya saya buru-buru pulang aja karena sampai semalam ini (sampai jam 8 malam) Narend belum makan apa-apa ya :( Narend aja tau makanan yang gak enak buatnya.

Berkali-kali si mba Ochi ini berusaha menurunkan nilai paketnya. Dan menurukan nilai cicilan yang kemungkinan saya ambil. Mulai dari cicilan 5juta/bulan, 3juta/bulan, sampai dengan 1juta/bulan. Semua saya tolak. Karena apa? Ya karena buat apaan liburan dibikin cicilan? Tipe saya itu liburan memakai dana cash sendiri. Bukannya cicilan! Masa akhir dari liburan saya harus masih memikirkan utang??

Saya orang yang memiliki tipe kalau mau liburan, pasti kami mempersiapkannya dulu dananya sebesar apa, lalu kami tabung dari 1-2 tahun sebelumnya di reksadana. Agar nanti pada masanya bisa kami nikmati hasilnya.

Berkali-kali si Ochi ini bilang,

Ochi : Kami tidak ada paksaan lho pak disini. Disesuaikan dengan budget bapak aja. Tapi kalo memang dananya mengganggu bulanan bapak, sebaiknya jangan lho pak. Nanti Ochinya gak enak.

Dengan pernyataan dia begitu berarti membebaskan kami mengambil pilihan ambil dan tidak dong? Tapi pernyataan dia tidak sesuai dengan apa tawaran dia. Berkali-kali kami bilang kami tidak mampu dengan cicilan terendah yang dia tawarkan. Tapi dia terus-terusan bilang,

Ochi : Masa sih pak, segini masih terganggu?? Kan bunda punya bisnis batik. Bapak IT lagi di bank. Pasti duitnya banyak deh itu. Aduh pak, bun, masa sih bunda dan bapak gak pengen liburan?? Cicilan segini termasuk murah lho pak. Dan penawaran ini cuma hari ini aja. Harganya murah banget lho pak. Mana ada perusahaan vacation lainnya bahkan travel agent sekalipun menawarkan seperti ini?? Cuma kami pak!

Suami : Kami memang ada rencana liburan keluar negeri, tapi gak dengan cara cicilan begini mba. Dan gak dadakan begini.

Ochi : Lho pak, gak dadakan kan? Bukannya di awal dibilang bahwa kami memang menawarkan paket liburan?

Suami : gak, siapa yang bilang? Gak ada yang kasih tau kami??

Ochi : Ibu M juga gak bilang?

Suami : bilangnya cuma mau dapet voucher. Nih ya mba, saya tegaskan lagi. Kami tuh kesini atas undangan si mba Tika ini yang katanya ada peluncuran apartemen, makan-makan buka puasa bersama, lalu pulangnya kami dikasih voucher kan? Kami kesini sebagai blogger mau meliput peluncuran apartemen itu.

Ochi : Iya pak. Betul. Ada peluncuran apartemen. Tapi di lombok pak, bukan di Jakarta.

Suami : kalau aja saya tau ini penawaran paket liburan mah saya gak bakal kesini mba! Saya tau xxxvacation club apa. Emang murah paketnya. Tapi bukan berarti saya mau ambil paketnya hari ini juga mba!

Ochi : Pak, memang sudah gak boleh penawaran marketing via telepon pak. Kan sudah dilarang oleh BI?

Suami : Iyaaa saya tau. Yang saya tau kami datang kesini memang untuk tadi itu!

Melihat gelagat kami akan menolak, si mba Ochi ini akhirnya meminta KTP saya dan suami. Alasannya untuk verifikasi data untuk voucher yang akan digunakan.

20.30 WIB.

Waktu sudah semakin malam. Tapi saya lihat Narend semakin tidak nyaman. Berkali-kali Narend nangis saat mau disentuh oleh orang lain. Harusnya saya peka, bahwa ini pertanda sudah saatnya kami pulang. Narend crancky terus-terusan. Memang sih saya lihat di pojok sana ada 1 box yang isinya mainan anak-anak semua. Dan berkali-kali si mba Ochi memberikan kode ke teman sales lainnya untuk minta tolong menjaga Narend. Karena obrolannya kami ini gak selesai-selesai.

Apaah? Ada mainan anak-anak?? Berarti semuanya udah dipersiapkan dong?? (Pikir saya dalam hati). Mainannya yang murahan gitu deh, yang 10ribuan, yang murah banget. Dasar Narend gak pernah main gituan di rumah, jadinya dia gak terlalu mau main dengan mainan gituan. Padahal ada anak-anak lain yang seusianya main disitu. Tapi Narend berlari-larian terus di dalam ruangan. Membuat saya agak kepayahan juga mengejar kesana kemari.

Saya baru inget deh, waktu di telepon saat saya minta ijin boleh bawa anak apa gak, si mba Tika bertanya, anaknya rewel apa gak bu? Kalau rewel takutnya mengganggu yang lainnya. Hmm ternyata untuk ini. Demi obrolan yang bisa tuntas :(

To be continue yah. Berakhir dengan KTP saya dan suami ditahan...




No comments