5 Hal Persiapan Yang Dilakukan Datangnya Bulan Puasa

Kurang dari sebulan lagi kita akan memasuki bulan puasa. Bulan puasa tahun 2015 ini jatuh di pertengahan bulan, yaitu menurut perkiraan (kalender pemerintah), puasa pertama di tanggal 17 Juni 2015. Itu artinya saat memasuki pertengahan bulan. Kalau bagi saya sih, itu tanggal-tanggal rawan. Tanggal rawan banyak pengeluaran. 

Mungkin saya salah satu termasuk orang yang super hemat. Dan juga mungkin gak semua ibu-ibu melakukan hal yang sama seperti saya :) 

Apa yang saya lakukan?

Ada beberapa hal yang saya lakukan dalam waktu 2 minggu ini sebelum datangnya bulan puasa :

1. Hunting Promo

Mumpung lagi di awal bulan, saya hunting promo. Promo apa aja emangnya? Banyak. Seperti sembako salah satunya. Kalau ada yang bisa saya beli untuk saya stock di bulan puasa, saya biasanya beli banyak. Contoh sembakonya apa? Seperti minyak goreng, mie instan dan gula putih. Kalau telur ayam gak bisa saya stock, takut busuk. Di beberapa supermarket ada promo-promo. Saya termasuk orang yang rajin hunting mantengin di online maupun offline. Datengin deh tuh satu persatu supermarket yang kemungkinan saya belanja. Semua supermarket? Ya gaklaaah. Cuma yang sekitar rumah aja, masih area-area Bekasi kok. Gue gak serajin itu keleeus buat ngecek satu persatu tiap supermarket :D

2. Beli Baju Lebih Awal

Bukan kepengenan beli baju lebaran tapi ya memang di awal-awal minggu suka gila promonya. Eiitss tapi jangan nafsu belanja ya. Tahan dulu. Karena di minggu-minggu terakhir suka gila and parah juga promonya.

3. Menyusun Menu Makanan Untuk Bulan Puasa 

Menu makanan di bulan puasa saya bisa dibilang agak gak biasa. Karena di bulan puasa saya mengurangi santan dan pedas-pedas. Walaupun memang sekali dua kali ada menu itu. Karena bulan puasa perut kosong, gak mungkin kita isi dengan makanan yang berlemak terus menerus. Karena sabtu-minggu saya biasa tidak ada di rumah, jadi saya hanya mengatur menu untuk 22 hari kerja saja. Termasuk untuk menu MPASI dan bekal makanan suami ke kantor. Ini penting banget nih! Karena selain bisa menghemat biaya, juga bisa menghemat waktu. Karena suami bilang, kalau bawa makanan dari rumah itu ngaruh banget pengeluarannya. Jadi bisa berhemat. Dan juga saat jam makan siang atau malem (saat shift siang), di beberapa warung makan penuh dengan antrian. Ditambah lagi harga-harga di beberapa warung makan sudah pada naik. Khusus untuk menu makanan di bulan puasa ala saya, nanti saya posting terpisah ya :) 

4. Susun Menu Snack atau Cemilan

Suami kalo ke kantor itu butuh cemilan. Saya sebagai istri suka kasihan kalau dia jajan di kantor, belinya gorengan terus. Udah mahal, terus juga gak sehat :( Coba sekali beli gorengan 6000 rupiah (misalnya), dikalikan dengan 22 hari, jadi berapa? Mending juga buat beli bensin atau yang lainnya :)
Snack ini penting gak penting. Biasanya suami ngerasa gue butuh snack di jam-jam nanggung, seperti sore hari, antara jam 3 -6 sore.

5. Hunting Promo Buah-buahan

Di beberapa supermarket suka ada promo. Nah, moment seperti ini yang saya manfaatkan. Memang saya tahu banget, buah itu gak bisa di stock banyak. Tapi sejak ada Narend, saya jadi rajin beli buah hampir 3 -4 hari sekali. Biasanya buah yang saya stock itu adalah pisang dan pepaya. 2 buah ini yang gak terpaut akan musim, yang akan selalu ada, dan bermanfaat untuk pencernaan, jadi saya pasti stock buah ini dalam jumlah banyak. 

Nah, segitu dulu persiapan yang saya lakukan menjelang bulan puasa. Kalau temen-temen, persiapannya apa aja? Share ke aku yaa..



8 comments

  1. Persiapannya saya masih sebatas nomor 1 & 2, hehehe... sama mempersiapkan barang apa yg mau dipaketin ke kampung, soalnya ribet kalo mudik bawa barang banyak2... :)

    ReplyDelete
  2. Wahhh sudah persiapan ya :D
    Thanks tips-nya Mbak :)

    ReplyDelete
  3. Kasihan ya yang nggak bisa buka puasa bareng keluarga. Semoga bisa lebih banyak waktu utk kumpul keluarga.

    ReplyDelete
  4. Wah sudah persiapan aja ya Mbak. Beli baju kalau pas skrg lebih murah ya Mbak?

    ReplyDelete
  5. Wahh...enak tuh, kalau point 1 bisa didahulukan. Anak saya sudah besar-besar, mereka memilih baju dan waktu belanja sendiri. Kangeeen waktu mrk kecil dulu, seneng aja bs beli baju buat anak-anak lebih awal. Mak Oline sedang menikmatinya yaa...:)

    ReplyDelete
  6. Kalo saya justru persiapan no 3 duluan. Soalnya suami tu ga suka klo harus sesak2an nyari baju lebaran menjelang hari H. Klo uda pd hbs size jg ga bs milih. Trus jg berbelanja penuh sesak ketika puasa itu menguras energi. Jd kami jauh2 hari sdh nentuin tema. Trs nyicil satu persatu beli nya spy gak kerasa byk beban. Klo lgsg beli sekeluarga 4 org kerasa berat jg.. kami pun gak nyari baju couple seragam. Yg ptg sama warna nya ajah.. hehehe..
    anyway... bener bgt promo supermarket sdh gila2an skrg

    ReplyDelete
  7. Kalo saya justru persiapan no 3 duluan. Soalnya suami tu ga suka klo harus sesak2an nyari baju lebaran menjelang hari H. Klo uda pd hbs size jg ga bs milih. Trus jg berbelanja penuh sesak ketika puasa itu menguras energi. Jd kami jauh2 hari sdh nentuin tema. Trs nyicil satu persatu beli nya spy gak kerasa byk beban. Klo lgsg beli sekeluarga 4 org kerasa berat jg.. kami pun gak nyari baju couple seragam. Yg ptg sama warna nya ajah.. hehehe..
    anyway... bener bgt promo supermarket sdh gila2an skrg

    ReplyDelete
  8. Kalo saya justru persiapan no 3 duluan. Soalnya suami tu ga suka klo harus sesak2an nyari baju lebaran menjelang hari H. Klo uda pd hbs size jg ga bs milih. Trus jg berbelanja penuh sesak ketika puasa itu menguras energi. Jd kami jauh2 hari sdh nentuin tema. Trs nyicil satu persatu beli nya spy gak kerasa byk beban. Klo lgsg beli sekeluarga 4 org kerasa berat jg.. kami pun gak nyari baju couple seragam. Yg ptg sama warna nya ajah.. hehehe..
    anyway... bener bgt promo supermarket sdh gila2an skrg

    ReplyDelete