Ngopi Cantik bersama Nukman Luthfie

Jaman sekarang social media sudah menjadi suatu kebutuhan. Coba tanya deh, pasti minimal semua orang punya yang namanya akun facebook. Saya aja punya 4 account, untuk bisnis 2 account, dan untuk personal 2 account dan semuanya aktif :)
Begitu juga dengan twitter. Tapi untuk social media yang satu ini sekarang masih belum terlalu banyak digunakan untuk sebagian orang, khususnya ibu-ibu rumah tangga. Padahal jika digunakan secara maksimal, salah satu social media ini malah lebih powerfull dibanding yang lain :D

3 hari yang lalu tepatnya, ketika saya lagi berselancar di waktu jelang tidur saya tengah malam (iyaa, saya selalu tidur larut malam) :)) saya gak sengaja nelihat timeline twitternya theurbanmama, ada event #TUMNgopiCantik bersama sang pakai digital media Pak Nukman. Ngobrolin Peranan Social Media bagi Urban Mama. Hmmm.. karena saya merasa salah satu bagian dari kaum Urban Mama *ehmm*, saya jadi tertarik untuk ikut event ini. Topiknya menarik banget dan saya juga ingin tau tanggapan Pak Nukman mengenai social media di jaman sekarang ini. Akhirnya H-1 saya baru melakukan pendaftaran di last minute. Alhamdulillahnya slot terakhir masih ada :)


Lagi-lagi saya datangnya telat *hiks* Di jadwal acara dimulai pukul 10.00. Sedangkan saya datangnya baru pukul 10.30 WIB. Akhirnya saya dapat bangku yang tersisa, di samping Pak Nukman :D


Berlokasi di Trafique Coffee (gak jauh dari Senayan City) berbekal google maps, rasanya saya tidak membutuhkan waktu lama untuk menuju ke tempat ini. Hanya 40 menit dari rumah di hari Sabtu. Tapi harus berangkat di bawah jam 10 ya :) 


Di awal Pak Nukman bertanya, macam-macam social media, ada berapa banyak? Ayo coba sebutkan. Masing-masing menyebutkan satu persatu termasuk saya. Mulai dari Path, twitter, facebook, linkedIn, Google+, dan instagram.


Lalu Pak Nukman bertanya lagi, buat yang memikili semua account yang disebutkan itu, apa kegunaan masing-masing. Jangan-jangan malah sama semua buat nyampah :D hahaa. Oke mulai satu persatu ya.

Path
Untuk saat ini mayoritas pengguna Path ternyata orang Indonesia lho :) *saya baru tahu*. Path itu basisnya adalah hampir sama dengan platform facebook, yaitu tempat mencurahkan emosi. Bisa menaruh foto dan based on location.

Twitter
Basisnya adalah informasi. Jadi kalau mau memberikan informasi dan hanya berupa kata-kata, kita bisa menggunakan twitter. Karena twitter hanya menyediakan ruang terbatas sebanyak 140 karakter saja. Hampir sama dengan SMS ya :)

Facebook
Sebagian besar orang sudah mengetahui facebook ya. Dan paling familiar. Sayapun masih lebih sering menggunakan facebook untuk update status dengan menggunakan foto. Facebook juga masih lebih asyik ketimbang socmed lain *menurut saya* karena di facebook bisa digunakan fanpage, group, chat, message dan sebagainya.

LinkedIn
Jangan lupakan social media yang satu ini. Pak Nukman mengingatkan pentingnya kita punya account yang satu ini. LinkedIn gunanya sebagai CV kita. Taruhlah semua yang berhubungan dengan pengalaman, contact person secara lengkap di linkedIn ini. Karena jika ada media, atau perusahaan yang butuh jasa kita, dia bisa menghubungi kita lewat linkedIn kita ini. Saya jadi inget nih, udah lama banget gak diupdate itu linkedIn saya. Jangan-jangan statusnya masih karyawan lagi disitu :D

Pak Nukman mengingatkan juga, sebelum menggunakan social media, kita harus tahu dulu kita mau jadi apa. Mau dikenal sebagai siapa. Apakah kita ingin dikenal orang yamg suka rame, dan banyak berceloteh, kita bisa memanfaatkan twitter. Lalu misalnya kita termasuk orang yang suka memamerkan foto-foto unik, kita bisa menggunakan instagram (misalnya). 30% content untuk branding diri dan expertise kita.

Saya baru tahu Pak Nukman ini sebenarnya awalnya itu malahan bukan pakar social media loh. Beliau gak bisa public speaking dan tidak terlalu paham tentang social media. Beliau itu sebenarnya adalah seorang Pakar Digital Media Specialist. Lama kelamaan karena ada orang yang bertanya kepada saya, tentang twitter, saya juga sering menggunakan twitter, akhirnya saya sekarang jadi dinobatkan sebagai pakar social media deh :)

Oya, kemarin sempat ada yang bertanya, jika ada teman yang request pertemanan dengan kita, khususnya misalnya Path, sedangkan kitanya gak sreg, gimana Pak? Pak Nukman menjawb, ya biarkan saja. Kalau kitanya gak sreg ya gak usah di accept. Ohh okee saya jadi paham ternyata gak selamanya semua pertemenan diterima :)

Oya, Pak Nukman bilang, kalau marah di offline dengan online itu ternyata beda banget loh. Marah di online tingkat kemarahan bisa meningkat 30%. Mungkin juga karena faktor dari salah baca nada bicara. Salah intrepretasi juga ya. Hahaa pengen jawab, iya Pak, bener banget :D Karena saya pernah ngalamin tuh kayak gini.

Di tengah-tengah diskusi, menu brunch saya datang, Banana Bread dan Hot Cappucino :D




Pak Nukman mengingatkan lagi bahwa kita harus pandai-pandai menggunakan social media yang kita punya. Dan sebisa mungkin bisa menghasilkan uang. 

Nah, ada tips nih dari Pak Nukman untuk meningkatkan follower di social media kita. Caranya :

1. Followlah orang-orang yang followernya banyak

Misalnya salah satunya ya Pak Nukman ini :D, mas Aidil Akbar, yuswohady, dan sebagainya.

2. Sering-sering menyapa mereka. 

3. Aktif pembicaraan timeline mereka
Ya tentunya dengan bahasan yang related. Misalnya pak Nukman lagi bahas sepatu. Ya kita kalau mau nyenggol di twitter *istilahnya Pak Nukman* ya bahas sepatu juga. Jangan nyenggol bahas yang lain, apalagi kalau numpang jualan. Boro-boro di follow yang ada malah di blocked kali ya :D
Sukur-sukur bisa di retweet. Kan lumayan tial hari nambah minimal 1 follower :D

Saya bersyukur bisa menyempatkan hadir di acara ngopi cantik ini saya di tengah padatnya aktivitas saya di hari itu, guna untuk menimba ilmu dari sang senior dan sang pakar Social Media Spesialist. Ya kapan lagi saya bisa nyuri ilmunya Pak Nukman secara langsung seperti ini :D

Acara ngopi cantik selesai pukul 12.00 WIB. Pak Nukman-pun harus segera bergegas pulang. Karena beliau ada acara juga di tempat lain. Sayapun gak sempat mengabadikan foto bersama Pak Nukman :)

Acara ditutup dengan foto-foto bersama. Terima kasih untuk event yang kece ini. Tempatnya juga oke bangeet. Ditunggu untuk event berikutnya ya :)


Ketemu mak Jade Ayu disini :*






22 comments

  1. hi hi hi

    tertarik sama judulnya mbak "Ngopi Cantik bersama Nukman Luthfie"
    kirain saya bersama Syahrini gitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaa kalo bareng Syahrini maju mundur cantik dong :)

      Delete
  2. Hahaha iya, aslinya pak Nukman memang bukan pakar socmed. Cuma karena aktif di socmed & sering mengamati perilaku pelaku socmed, lama2 jadi pakar & malah sering diundang sbg pembicara socmed

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mak Maya. Aku baru tau kemarin. Karena praktisi sekarang jadi malah ahli social media :)

      Delete
  3. Wah keren mbak acaranya, udah gitu duduknya sebelahan sama pak nukman :) diantara semua socmed diatas sy belum punya linkedln, ternyata fungsinya lumayan penting juga ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yess... penting banget linkedIn itu ternyata...

      Delete
  4. Olin... kamuh kilat euy, udh posting aja. hihi.. iya aku pun br tau yg linkedIn ituh, tnyata ttp penting yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii iyaa mak Ayu. Supaya gak lupa nih :)

      Delete
  5. Secara gak langsung, Pak Nukman sudah membranding pakar socmed dari hobi nya yang tak sengaja :D
    Keren,,,inspiratif dan ulasannya bermanfaat Oline :)

    ReplyDelete
  6. Wah, seru sekali acaranya... ngopi cantik itu peserta para cantik semua...
    Jadi tahu macam-macam socmed dan fungsinya.
    Oh, perasaan saya punya LinkedIn, tapi nggak ngerti up datenya, hehe...

    ReplyDelete
  7. wahh terlambat malah dapat seat di samping Pak Nukman...hehe makasih sharingnya ya mbak..bermanfaat banget..sesuai dengan judulnya "ngopi cantik" yang ngopinya cantik2 :)

    ReplyDelete
  8. Keren, Oline, postingan ini. Banyak manfaatnya. Bunda juga punya beberapa akun itu juga karena invitation dari temen-temen, semuanya Bunda accept, eee...di telantarin beberapa akun. Baca ini jadi pengen lagi diaktifin ah.

    ReplyDelete
  9. karena telat jadi enak ya mak duduk samping Pak Nukman

    ReplyDelete
  10. Hai oline, kemarin ktemu aku naksir dress batik nya deh ^^ wah sudah buat review nya aku belum nih hehe

    ReplyDelete
  11. Makasih sharingnya mak. Pengen deh ikut event2 gitu. Cuma kalo lokasinya us di jkt Langsing mengkerut. Jauhh susah beut bawa unyil :(

    ReplyDelete
  12. Biarpun emak2 tapi kudu melek digital ya, Mbak! :D

    ReplyDelete
  13. wah ikutan yah? makasih ulasannya. kmrn sy minta ulasan dr teman, tp krn bw anak jd gk fokus, alhamdulillah nemu ini. makasih mak caroline :)
    salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo mba El, salam kenal juga. Tengkyu juga udah mampir yaaa.

      Delete
  14. Oliinnn, makasih banget artikelnya, lengkap euy!, berguna banget buat gw yang gak sempet dengerin saat hari H *sibukbolak-ik* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihii mba Zata emang kemarin sibuk banget ya. Sampe2 gak ada waktu buat ngupi cantik ;)

      Delete
  15. TFS mak..sy jg ada bbrp org yg mengajak pertemanan di Linkeldn tp karena tkt ga bisa ngurus banyak akun sy biarkan..

    ReplyDelete
  16. Kalau sya lebh ering menggunakan Facebook dalam bersosial media dikarenakan lebh familiyar.

    ReplyDelete