Narend, Belajar Merangkak Yuk!

Udah 3 hari ini Baby Narend ada yang aneh posenya. Yaa! Sekarang dia bukan hanya tengkurep dengan posisi tangan dan kakinya melayang-layang seperti layaknya superman yang mau lepas landas, tapi sekarang dia memperlihatkan pose setengah jongkok atau mini push up.

Maunya begini terus ;)
Daaan...saya khawatir. Khawatir kalau ditinggal lama-lama bisa-bisa jatuh keguling ke bawah. Karena spring bed punya saya di rumah yang model king double. Maklum dulu belinya pas awal nikah, buru-buru, harus nempatin rumah kamar asap, gak punya spring bed, akhirnya jadi beli yang kayak gini hikss.. Kalau ada orang yang baru menikah dan minta saran ke saya, spring bed apa yang cocok untuk pasangan muda, saya sih pasti akan menyarankan belilah spring bed yang ukurannya gak kegedeaaan (iyaaa...spring bed saya ini yang sekarang kegedean booo.. king size dengan ukuran kamar yang mungil. Uuhh kamar benar-benar sempit jadinya!)
Dan satu hal lagi, yang pasti jangan beli yang double spring bed seperti ini. Karena kalau tiba saatnya punya anak dan ingin belajar merangkak jadi ribet deh, mau taruh dimana spring bednya. Karena harus diturunin biar gak membahayakan :(
Rencananya sih akan saya turunkan spring bednya dan ditaruh ke rumah saya pribadi nantinya. Tapi kalau sudah siap rumahnya :( karena gudang di rumah sudah penuh, daaan kasur saya kegedeaan. Mau dijual susah, ditaruh di ruangan ngabisin tempat :(


Oke, skip cerita tentang kesalahan beli spring bed. Karena si Baby Narend lagi hot-hotnya tengkurep, jadilah saya sering-sering melantai, menaruh baby Narend di lantai dengan beralaskan karpet dengan permukaan yang lembut.

Karena di rumah saya ini tidak ada asisten, jadi saya lumayan sering taruh baby Narend di lantai, sambil saya mengerjakan hal yang lain. Misalnya mandi, atau sekedar beberes yang lain. Di rumah sih ada neneknya, tapi seberapa awas sih matanya. Lagipula saya tidak bisa mempercayakan 100% ke neneknya (ibu mertua), karena beliau sudah tua dan rasanya kok tidak enak ya setiap saat meminta bantuannya untuk menjaganya. Alhasil saya sering menaruh baby Narend di lantai.
Tapi, saat ini multitask tersebut tidak bisa saya lakukan lagi. Pernah satu saat saya tinggal mandi dengan keadaan baby Narend masih di lantai, keluar-keluar saya dari kamar mandi mendapati dia sudah ada di kolong tempat tidur. aaaakkk.... bahayaaa..*hufhh..

Di usia yang masih 4 bulan Baby Narend udah gak betah berlama-lama diatas kasur dengan posisi terlentang. Maunya sekarang tengkurep plus setengah posisi jongkok. Jadi kalau setiap saya bawa pergi, saya gak bisa lepas dari gendongan baby carrier (menghadap ke depan) dan posisi tengkurep di stroller ataupun di mobil.

Posisi gendong yang nyaman untuk Baby Narend saat ini
Bahkan pose saat dia tidur-pun masih aja tengkurep :))) udah dibalikkin ke posisi normal (terlentang), gak sampai 5 menit kemudian udah tengkurep lagi :))))

Liat tuuh tidur aja tengkurep! :)
Kemarin waktu jadwal imunisasi ke dokter, saya pernah bertanya ke dokternya, katanya di usia seperti baby Narend sekarang normal katanya. Mulai dari sering tengkurep, belajar merangkak, dan menghisap jari. Sampai 5 jari masuk semua loh ke dalam mulut! Bahkan sebentar lagi dia akan mulai menghisap jari kakinya sendiri, katanya. Hahaa... ajaib! Karena cuma bayi aja yang bisa seperti ini nih. Coba kalau kita yang udah dewasa melakukan ini. Bisa-bisa salah urat :)))

1 comment

  1. kalau saya dari dulu memang terlalu suka sama tempat tidur, Mak. Jadi di kamar itu kasur diletakkan gitu aja di lantai (paling dialasin tikar dulu dibagian bawah). Kebawa deh sampe menikah. Alhamdulillah, sih, belum pernah ngalamin anak2 saya jatuh. Mungkin karena pendek, ya ketinggian kasurnya

    ReplyDelete