Cerita Kehamilanku di Trimester Kedua : Bulan Ke-Empat

8 September 2013

Hari itu tepat 4 bulan usia kehamilanku. Berarti sudah memasuki trimester kedua. Kata orang, trimester kedua adalah bulannya Honeymoon kehamilan. Yaitu puncak kenikmatan kehamilan. Trimester kedua itu menurut teori, saatnya mulai makan enak, enak tidur, enak beraktivitas, pokoknya enak segala-galanya. Tapiiii...benarkah saya mengalami seperti yang teori katakan? Yukkss simak cerita sayaaa yaaahh ^^

Perasaan saya bulan ini

Hmm... kalau ditanya gimana perasaan saya, pastinya lagi merasakan honeymoon kehamilan yah.Di bulan ke 4 ini, saya mulai kembali membuka-buka kembali buku panduan kehamilan yang saya miliki. Mual-mual yang saya rasakan sudah berangsur-angsur mengilang bak ditelan bumi. Tepatnya seminggu setelah saya control dokter minggu ke-15. Wahhh, ternyata bener yaaa..apa yang diinfokan di teori, bahwa mual-mual akan hilang dengan sendirinya saat memasuki trimester kedua. Saya pikir, saya akan terus mengalami mual-mual hebat sampai bulan ke-9 :) Saat kehamilan saya sebelumnya, juga sama seperti sekarang, yaitu saya sudah tidak lagi merasakan mual dan eneg di bulan ke-4 ini. Alhamdulillah :)

Sebelumnya, waktu bulan ke-3, saya tidak mampu melakukan aktivitas apa-apa. Karena fokus kepada mual-mual dan eneg yang saya alami. Boro-boro mau aktivitas, maunya tidur teruuus.. Sampai suami saya kesal, dan bilang, "Kamu gak boleh malas dong! Ayoo jangan tidur teruus.. Move on dong... Move on!!" Yaelaaa... kalo bisa aktivitas gw juga bakalan aktivitas kaleee... Dia sih kagak ngerasain hamil siihhh...jadinya gak tau apa yang bumil alamin :)

Tapi di bulan ke-4 ini, saya sudah bisa beraktivitas diantaranya, memasak. Ya! Saya menganggap memasak saat kondisi hamil itu dibutuhkan tekad dan semangat kuat! Bagaimana tidak, saya harus menyiapkan makanan seorang diri, kemudian harus membersihkan segala peralatan dapur yang bekas dipakai seorang diri juga. Nah kaan.. repot kan? Iyaaa.. pegelnya itu yang repot. 

Alhamdulillah suami saya sudah berkomitmen (sebelum saya hamil), dia mau turun tangan untuk soal beres memberesi segala peralatan dan membersihkan dapur (ahiiiyy....) Bahkan dia juga mau loh untuk menggantikan saya masak. Ehhh jangan salaaah, suami saya bisa masak loh. Bahkan dia gemar memasak! Iya, dia itu hobbynya masak sejak kuliah (katanya loh!) Tapi sayangnya dia gak punya banyak waktu untuk menjalankan hobby memasaknya ini. Tapi kalau untuk sekedar membuat masakan istrinya yang cantik ini ya bisalaaah ^^ 

(Ehhh.. keterusan cerita tentang suami sayahh....) Kembali ke topik.

Oya, saat saya hamil, saya mulai mendapat tawaran untuk talkshow di radio atau tv, seminar, menjadi nara sumber, pameran disana disini, dan sebagainya. Tawaran itu sungguh datang bertubi-tubi alhamdulillah. Tapi namanya hidup itu adalah pilihan. Semua tidak bisa kita rangkul 100%. Saya sadar, dengan kondisi saya sekarang, bahwa saya sekarang sedang dititipkan amanah yang luar biasa oleh Tuhan, dan saya tidak mau menyia-nyiakannya.

So, dengan terpaksa saya harus "Say No" untuk beberapa acara atau minimal mebgurangi jam aktivitas saya di dunia bisnis saya. Sumpaaahh... itu gak gampang. Karena di dalam diri kita pasti merasakan "Ahh..kapan lagii.."
Iyaa, tapi kan juga dititipi amanah juga gak tau kapan lagi kan? :)
So, saya terpaksa mengatakan kepada media bahwa saya ingin fokus terhadap kehamilan saya 100% (hesss.. udah kayak artis aja ini hahaa...)
Ya, tapi itulah kenyataannya..

I do believe, bahwa kesempatan belum tentu hadir untuk kedua kalinya. Tapi, saya percaya bahwa Tuhan juga tidak pernah salah memporsikan rejeki kepada umatNya. Tuhan akan memberikan kesempatan itu kembali saat kita membutuhkan. Bener kan yah? :)

Aiihhh jadi bijak gini sayahh ^_^

Yang membuat saya senang bulan ini 

Di jam-jam tertentu, terkadang saya merasakan gerakan-gerakan si baby, tapi seperti gelitikan saja yang saya rasakan. Seperti perut saya sedang dikilik-kilik ^^ Dan itu paling sering saya mengalami di bagian pusar. 

Yang saya ingin makan dan lakukan di bulan ini

Di bulan ke-4 ini, tiba-tiba saya merengek minta untuk travelling keluar negeri dan keluar kota ke suami saya. Hmm.. langsung dehh dia mukanya sinis dan bilang, "Kamu mauuu kenapa-napa sama babynya lagiii? Tunggulaaah sampai 9 bulan" Ya ampuun, kalau menunggu sampai 9 bulan mah, gak bisa travellinglaah... (Ini pasti modus suami saya menunggu sampai si baby bisa diajak jalan-jalan, dan pastinya menunggu sampai tahun depan) :( Yasudahlah,... saya menurut saja. 

Yang membuat saya sebal atau khawatir

Saya tuh suka khawatir dengan si baby. Iyaaah,, pasalnya kan bulan ke-4 ini gerakan si baby tidak terlalu terasa oleh saya, saya jadi selalu parno babynya kenapa-napa. Yaahh belajar dari kasus sebelumnya, saya anggap enteng kalau ada kejadian seperti ini. Akhirnya saya setiap hari menyuruh suami saya untuk mendengarkan detak jantung si baby melalui pendengaran saja. (Saya belum beli alat Doppler soalnya)

Saya juga sebal dengan suara-suara bising. Misalnya saja waktu itu ada yang renovasi rumah (belakang). ya ampoon berisiknyaaaa.. bikin saya pusing kepala! Betulin genteng dengan menggunakan pralon plastik yang tau sendiri suaranya gimana di tengah hari gituu :(

Saya juga sebal dengan kelakuan mertua saya di rumah. (Maklum saya masih numpang di PMI = Pondok Mertua Indah, karena rumah saya belum selesai, masih tahap renovasi). Dari suara-suara berisik, kebiasaan-kebiasaan yang bikin saya jengkel, marah, kadang suka barang rumah tangga yang tidak ditaruh pada tempatnya, dan sebagainya deehhh...Akhirnya saya hanya cuma bisa elus-elus perut "sabarr.. sabarrr..."

Emosi saya turun naik saat hamil. Dan yang paling bikin emosi itu kalo ada orang yang jengkelin. Baik lagi di jalan, di rumah, dsb. Langsung deh suka ngoceh gak karuan. Lalu suami saya sambil ngelus-ngelus punggung saya cuma bilang, " Yaudahh.. yaudahh.. "  :)

Sudah ketahuan, jenis kelaminnya?

Tentunya beluum, Tapi suami saya sudah menebak dari bentuk perut saya. yaitu cowo. Tapi orang-orang sudah mengira bahwa bayi kami perempuan loh. Katanya melihat saya yang suka dandan. Hihi.. ini juga udah males bangeet kali dandan, kalo gak ada acara keluar rumah :)

Inilah ceritaku seputar Trimester Kedua di moment kehamilanku. Bagaimana dengan kamu? Yukks.. share ke saya ya..

1 comment

  1. nice sharing, info buat yang kesulitan hamil bisa baca juga www.tipsagarcepathamil1.com , thank

    ReplyDelete