Repotkah mengurus Surat Keterangan Usaha (SKU)?

Katanya kalau kita punya usaha itu, kudu punya something Legal untuk identitas seperti SUrat Keterangan Usaha (SKU). iYa toh yaa? Iyaa betuul sekali!


Beberapa bulan terakhir ini, usaha batik saya mulai mengalami kerepotan (Happy Problem dong yaah :)), alias saya harus mulai produksi, tapi saya butuh suntikan dana (alias pinjaman dana gitu loh) :)

Pada dasarnya saya sejak awal berpikiran apapun yang terjadi, saya tidak akan mau pinjam ke Bank takut embel2nya berujung dengan permasalahan pengkreditan. Tapiii, waktu terus berjalan.. mulailah saya mencari akal, bagaimana usah saya bisa jalan tanpa kendala. Akhirnya saya memutuskan untuk maju untuk menjadi mitra binaan PKBL, dan mitra binaan yang saya tuju kebetulan bank Mandiri.

Alright!

Day 1

Karena saya awam mengenai legalitas usaha, pertama-tama saya datang ke rumah pak sekretaris RT untuk menanyakan prosedural buat SKU. Tapi, karena sekre RT belum pernah buat dan belum pernah dengar apa yang namanya SKU itu, akhirnya saya memutuskan untuk mencari info ke rumah pak RT yang lebih valid dan malam itu juga. Saat itu jam sudah menunjukkan pukul 22.00 WIB. Yah, namanya juga orang mau usaha, yah gak ada salahnya lah mencoba datang ke rumah pak RT malam-malam. Toh kalau pagi-pagi pak RT-nya sudah berangkat ke kantor.

Waahh, setelah berhasil ke rumahnya, pak RT-nya belum pulang. Akhirnya saya memutuskan untuk meminta no hp-nya untuk saya bisa berkonsultasi dengan beliau mengenai pembuatan SKU.

Day 2

Keesokan harinya, pagi hari saya mencoba menelpon pak RT dan berkonsultasi via telepon. Alhamdulillah saya mendapat info, bahwa yang dibuat oleh RT adalah Surat Keterangan Domisili, yaitu surat yang menerangkan bahwa benar adanya saya tinggal di alamat xxx, mempunya usaha xxx, no ktp xxx, dsb. Sedangkan untuk SKU yang berhak untuk mengeluarkan adalah Kelurahan,bukan pak RT. (wahh, pemahaman saya salah berarti! :))

Okeyy, malamnya saya coba ke sekre RT (Kebetulan rumahnya hanya beberapa langkah dari rumahku), dan coba meminta Surat Keterangan Domisili. Disuruh kembali lagi esok hari, karena harus meminta ttd terlebih dahulu dengan pak RT. Oke deeh pak,saya akan kembali lagi besok malam.

Syarat-syarat untuk membuat Surat Keterangan Domisili hanya KK asli dan KTP asli.

Day 3

Saya mencoba kembali untuk mengambil SKD nya ke rumah pak sekre RT (mudah-mudahan siy udah kelar yaa) saat saya ke rumahnya, pak Sekre belum pulang. Yang menyambut saya adalah istrinya.

Saya : “permisi bu, maaf mengganggu, saya Cuma mau ambil titipan bapak Surat Keterangan Domisili”
Ibu sekre RT : “ohhh yaaahh,,, ada… sebentar yaa”
Saya : “okee bu”
Ibu Sekre RT : “ini suratnya”
Saya : “makasih banyak ya bu..”

Alhamdulillah ternyata benar! Sudah selesai J tapiiii,saya harus kembali lagi ke rumah pak RT, guna untuk meminta cap RT.

Okey, setelah selesai dari rumah pak Sekre RT, aku cabcuss ke rumah pak RT malam itu juga.
Waah,, pada saat saya ke rumahnya, pak RT-nya langsung menyambut euy! Yaiyalaaah, lha wong pakRT-nya lagi nyuci sesuatu di garasinya :p jadilah saya beramah tamah terlebih dahulu, secara saya adalah warga baru di komplek saya tinggal.

Saya : “assalamualaikum, permisi pak, pak RT-nya ada?”

Pak RT : “iyaa, saya pak RT. Ada apa? (gubraakk, kenapa saya sebodoh itu yah gak ngenalin pak RT hehe.. kebetulan pak RT nya ramaaaah bangeeeet! Padahal di telpon jutek bangeet dahh… jarang diangkat dan sms irit banget, upss)

Saya : “mau minta cap nih pak, katanya ada di bapak”

Pak RT : “hoooo .. iyaa kebetulan cap-nya ada di saya, karena ada beberapa surat yang harus saya stempel, tapi saya lupa mengembalikannya lagi ke pak sekre.. sebentar yah J”

Beberapa menit kemudian

Pak RT : “ini suratnya.. habis ini jangan lupa ke pak RW ya untuk minta ttd. Ke pak Sekre RW aja, karena cap-nya ada di dia” J(sambil menunjukkan arah rumahnya dimana)

Saya : ”okee pak,, saya langsung kesana. Makasih banyak yah pak, atas bantuannya…”

Pak RT : “sama-sama mba, salam untuk Mas Eko ya!”

Waaahhh ramaaah sekaliiii :)

Alhamdulillaaah akhirnya SKD saya sudah selesai.. Eeeh belum ding, saya harus ke RW :(

Malam itu juga, saya langsung ke rumah pak sekre RW untuk meminta ttd. Wah ternyata pak sekre belum pulang, akhirnya saya disuruh untuk meninggalkan berkasnya, untuk di ttd dan besok pagi bisa diambil. Baiklaaah ….:-)

Day 4

Pagi hari pukul 07.00 saya mencoba ke rumah pak sekre RW. Alhamdulillah beliau belum berangkat. Berkas sudah di ttd, saya kembali pulang. Alhamdulillah berkas Surat Keterangan Domisili – step I sudah selesai. Free of charge semuanya.

Lanjuuut, perjuangan saya belum selesaiii…
Akhirnya saya untuk maju ke kelurahan dengan membawa berkas-berkas lengkap.

Persyaratan untuk membuat SKU adalah :

1. Foto 4x6 1 lembar
2. FC KTP 1 lembar
3. Surat Keterangan Domisili asli (sampai RW)
4. FC PBB lunas

Saya : “permisi pak, saya mau mengurus surat keterangan usaha”
Staff : “bawa kelengkapannya gak mba?”
Saya : “bawa pak”
Staff : “oke, sebentar ya, saya ambil formulir yang harus diisi dulu”
Saya : “oke pak”

Setelah beberapa jam, karena terpotong sholat jumat, akhirnya surat keterangan usaha-nya pun sudah jadi. Tapiii, terakhirnya ini nih yang gak enak

Staff : “ini pak, suratnya. Biayanya 100ribu”
Saya : “apa paaak? 100ribu? Apa gak bisa kurang?? (wajah memelas, sedikit dongkol, dan sedikit menahan amarah)
Staff : “yaaah, disini biasa segitu” (dengan nada acuh gak acuh)

Saya berpikir, saya harus nahan emosi, karena saya membutuhkan surat ini. Dan sebenarnya pun buat SKU tidak bayar (alias free). Yah sudahlah saya fikir. Setelah berkonsultasi dengan suami saya, akhirnya saya membayar sejumlah 100ribu untuk sebuah SKU.

Lanjuuuut perjuangan berikutnya. (At the same day) ke kantor kecamatan

Saya : “permisi bu, mau minta ttg kecamatan untuk SKU”
Staff camat : “sudah buat SKU nya di kelurahan kan?”
Saya : “sudah nih bu, ini suratnya” (sambil menyodorkan suratnya kepada ibu tersebut)
Staff camat : “okee, tunggu sebentar ya…

Setelah beberapa menit…

Staff camat : “biayanya 200ribu” (gubraaak.. permainan macam apa ini, birokrasi kok diduitin? Alamaaakkk)
Saya :”hah? Yang bener bu?? Masa tadi saya di kelurahan udah bayar, di kecamatan bayar lagi sihhhhhhhhhh???”
Staff camat : “oooh, tadi di kelurahan udah bayar ya?”
Saya : “iya, emang kenapa bu?”
Staff camat : (sambil berbisik) tadi disana bayar berapa mba?”
Saya : (terpaksa berbohong) “50ribu bu”
Staff camat : “yaudah deeehh, saya 25ribu aja”

Selesai membayar, akhirnya kudapatkan juga SKUnya. 

ALHAMDULILLAAAAH……:)

Tapii, masa berlakunya hanya 1 tahun sejak tanggal diterbitkan. (hadeeeeehh ibu! Kalo saya tadi jujur bilang bayar 100ribu, apa jadinya bu?) :)

Total biaya yang saya keluarkan untuk sebuah SKU adalah 125ribu rupiah..dengan proses 4 hari kerja.













27 comments

  1. Baru baca yg ini mak oline... Masa digitukan sih sm petugasnya? Wah aku harus siap siap nih kalo gitu... Thanks infonya yah..

    ReplyDelete
    Replies
    1. beneran mak Luluk, itu benar adanya, petugasnya bilang gitu.. :)aneh yah...:) money talks...

      Delete
  2. kebetulan saya jg mau ngurus nih..coba liat bsk kena pungli berapa ya? :)

    ReplyDelete
  3. untungnya staf desa masih darah daging.

    ReplyDelete
  4. gebleg, org lgi ksulitan malah dibikin sulit.

    ReplyDelete
  5. wow uang tips-nya sangat berlebihan banget ya. jadi susah nih mau urus.

    ReplyDelete
  6. Makasih ya atas info pengalamnya...saya akan mencobanya..dan cari cara untuk mensiasati oknum brengsek macam petugas2 itu..

    ReplyDelete
  7. numpang comment agan2 semua ngurus SKU , susahhhnyaaaaaa mintaa ampunnn, klo RT , RW ramahhh banget , masuk kelurahannn naudzubillah peraturannya ngalor ngidulll, gak validdd blasss di lempar sana lempar sini, jujur saya sebagai warga prihatin untuk staff2 kelurahan yang perlakuannya seperti ini, maaf curcol.abis udah kebangetan...

    ReplyDelete
  8. di camat tuh SKUnya dittd sama camatnya atau gimana ya?

    ReplyDelete
  9. Terima kasih atas share informasinya. Sangat bermanfaat.

    ReplyDelete
  10. Makasih sharing-nya mbak, mo nanya nih klo SKU itu sama kyk surat rekomendasi gak sih? Ato mgkin itu beda lagi? Soal.y aq mo ngadain pinjaman bwt usaha aq, disuruh bikin srt rekomendasi gitu biar lolos dapet pinjaman dari proposal yg uda q buat, gmn mbak?

    ReplyDelete
  11. saya kebetulan jga mau ngurus. semoga sekarang sudah lebih baik

    ReplyDelete
  12. banyak pungli dari aparat desa tuh ah
    ilegal -_-

    ReplyDelete
  13. Dan biasanya jika diminta kuitansi mereka tidak akan memberikan.. Semoga akan ada perubahan mental kepada para aparat tersebut.

    ReplyDelete
  14. Nice info dan story ngakak deh baca kalimat "ya udah deh saya 25 rb aja" wkwkwk

    PNS kok gitu... mereka padahal udah dapat gaji dari pajak kita lah masih aja pengen duit kita mbok...

    -,-

    Jasa Epoxy Lantai Floor Coating

    ReplyDelete
  15. Terima kasih mbak untuk sharingnya

    Semoga bisa bermanfaat untuk para mitra Kami diseluruh Indonesia.

    ReplyDelete
  16. Ya nich kl skrng .bayar brp ya saya jg mau bikinnn

    ReplyDelete
  17. Makasih informasi sama curhatnya :)

    ReplyDelete
  18. Belum pernah ketemu Ahok nih beliau2 itu.... thanks infonya by the way

    ReplyDelete
  19. info malah di kelurahan benda Ba** biayanya 500rb cm sampe kelurahan :v

    ReplyDelete
  20. sekarang ada ketetapan tanpa pungli dari Jokowi, kira-kira gimana ya? mau ngurus SKU juga nih mbak Oline tapi daerah sih, semoga gak lebih parah minta duitnya, menyedihkan ya...kalau sewajarnya sih gpp kalau udah ratusan ribu ya parah juga, kesian yang pada usaha apalagi yang masih pemula (merintis). Btw, thanks for share.

    ReplyDelete